101 Must Have Ingredients

This is 101 must have item on my pantry, dan jika kehabisan harus segera di restok. Selalu nyebelin kalo ada satu bahan ga tersedia pas mau masak, bikin batal rencana masak buat hari itu hihi..

  1. Garam Halus, buat seasoning aja, dikit2 klo kebanyakan juga ga bagus buat kesehatan..
  2. Sea Salt, alias garam kasar, buat rebusan kaldu, sapi, pindang, ato bikin sambel suka pake garam kasar karena asinnya pas. kalo pake garam alus asinnya banget
  3. Lada hitam, i love fresh grind of black pepper, kalo buat seasoning lebih milih yang bijian, ketimbang powder, kalo powder khusus buat masakan yang mengharuskan memakai lada hitam yang banyak, contoh: sapi lada hitam
  4. Lada putih, jarang dipakai tapi tetep harus ada, karena kadang ada masakan yang ga cocok kalo pake lada hitam, contoh capcay, sop ayam, etc. 
  5. Minyak sayur, for deep frying. goreng ikan, katsu, french fries, homemade wedges dan masih banyak lagi.
  6. Olive oil, for stir frying or salad dressing
  7. Sesame oil, for Chinese dish
  8. Oyster sauce, i use lee kum kee chong yun (final decision after couple test of oyster sauce brand)
  9. Soy sauce, i used kikkoman good for making teriyaki, suki broth, yakiniku, or any japanese food
  10. Wochestershire sauce, i choose Lea Perrins
  11. Red wine vinegar, sometimes i used for marinating or dressing
  12. Yellow Mustard, i used this for marinated, for steak rubbing, saucing, or salad. I really love this..
  13. Unsalted Butter, it is great for breakfast menu, pasta dish, steak, or anything. merek apa aja asal murah.
  14. Dried Oregano, rosemary, thyme. For western food such a meatball, steak kalo ada yang segar di supermarket lebih joss lagi
  15. Indonesian spice, seperti ketumbar, kemiri, kayu manis, jintan dan pala. Kalo bumbu segar seperti jahe, kunyit, serai, lengkuas aku lebih milih beli segar, saat mau dimasak aja
  16. Panko breadcrumb, its good for katsu, tempura, onion ring or sometimes i put lil bit on my meatball
  17. Spaghetti, biasa pakai merek lokal, tapi akhir2 ini ketauan kejelekannya, ga bisa di simpan lama, kalo lama disimpan pas direbus jadi lengket, jadi pindah merk import tapi harga ga jauh beda. kemasan transparan warna hijau 🙂
  18. Terasi (shrimp paste), buat sambal harus nih..
  19. Palm sugar
  20. Gula merah aren palembang kiriman dari ibu, buat bikin cuko pempek, pindang palembang, apa saja yang mengharuskan pake ini.
  21. Tepung Terigu, making pancake, waffle, cowder, naan bread, bakwan, pempek manis hahaha i cant live without it.
  22. Tepung maizena, mengentalkan kuah tumisan / sapo tahu, kadang buat mengentalkan sauce, pokoknya tugas buat ngentalin ya pake ini.
  23. Baking Powder, for now used only for breakfast menu, belum bisa buat kue haha
  24. Milk,  buat pancake, diminum langsung
  25. Homemade Chicken stock, kadang bikin masakan rebus2 an ayam, air rebusannya ga dipake trus disimpan deh buat kaldu.
  26. Spaghetti, biasa pake merek lokal tapi akhir2 ini ketahuan kejelekannya, ga bisa disimpan lama, diatas 2 bulanan. kalo kelamaan pas direbus suka benyek. jadi ganti merek luar kemasan yang harga nya ga jauh beda.
  27. Bawang merah
  28. Bawang putih, i love garlic, makan banyak bawang putih bagus buat kesehatan dan ibu hamil hehe
  29. Bawang bombay, must have untuk spaghetti dan lain-lain
  30. … dan lain lain
Advertisements

always love gardening..

Akhir2 ini udah jarang posting ya. padahal sebenernya banyak bahan buat bikin tulisan..  aku punya hobby baru.. sebenernya ga baru-baru amad. dan ini juga terkesan memaksakan suami agar keinginan ku terpenuhi hehe.. dulu aku suka banget menanam sayuran atau lainnya, entah itu bumbu masak seperti kunyit, lengkuas, jahe, serai dan lain-lain, sayur-sayuran juga doyan di tanem, beli bibit murah meriah via online, di tanam dan dirawat sepenuh hati, kadang ngeselin sih rata-rata bibit nya ga jadi gara2 hama siput, belalang dan sebangsannya.. tapi semenjak aku tinggal di solo, hobby ku itu terhenti karena lom punya halaman rumah sendiri.. aku juga tertarik untuk menanam herbs2 dari luar negeri, tapi challange nya berat abis, ternyata ga semua bibit dari luar negeri itu bisa tumbuh dan survive di indonesia, padahal indonesia kan negara paling subur. harusnya ya makin seneng herbs-nya di tanam disni 😦

next time blog ini bakal ditambahin topic gardening :p tapi masih lama deh ya ehehe masih banyak acara penting lain yg harus diurus.. berkebun menjadi salah satu misiku kedepan, itu kenapa kalo punya rumah sendiri nanti itu harus ada pekarangan rumah nya, disitu bakal di tanam semua tanaman yang bermanfaat, yah mungkin sedikit tanaman hias seperti bunga, tapi harus banyak tanaman yg bisa dimanfaatkan buat masak :p. sekarang sih aku belajar basic nya dulu deh.

ga sabar pengen punya herbs. beberapa minggu kemaren, aku request suamiku untuk membelikan aku beberapa tanaman dan bibit, juga pot.. meskipun imposible buat kondisi sekarang, tetep aja dipaksain, karena aku sudah cinta banget en pengen menanam tanaman herb segera.. suamiku akhirnya setuju. aku mulai browsing mencari2 bibit, tertutama bibit tanaman herbs. seperti oregano, thyme, mint, rosemary, atau coriander. tujuan nya sih belajar mengenal lebih dekat.. dan suami ku malah menyarankan untuk beli tanaman yang udah jadi aja.. padahalkan masih susah dicari di solo untuk tanaman seperti itu.. jarang ada yg jual, plus kalo pun nemu online juga susah banget di kontak 😦

jadi kemarin kami coba keliling solo cari tanaman herbs, dari pasar nongko, dan mangkunegaran.. dan diantara herbs yang aku cari, cuma rosemary yang tersedia.. itupun rosemary ada karena udah populer di kalangan penjual tanaman hias sebagai tanaman pengusir nyamuk.. herbs lain kusebutkan ga ada yang ngerti atau paham 😦 .. aku dapet rosemary di mangkunegaran, rencana nya mau beli bibit online rosemary, tinggi nya 10cm harganya bisa sampe 40rb, mahal banget sih. itu pun kemungkinan survivenya masih 50:50, aku dapet rosemary tingginya hampir 30cm, itupun stocknya mau habis. pengen borong smua tapi dcoba dulu satu kata suamiku., jadi beli satu aja.. harganya murah cuma 15K, itu pun ibu mertua sempet komentar kalo harganya kemahalan haha..

Hunting ku ga berenti disitu aja, masih keliling kota solo mencari herbs yang di cari, searching bibit di beberapa mall, seperti ACE yang biasa jual bibit import. eh bibit yg dicari malah soldout smua.. akhirnya dapet pot imut aja buat nyemai bibit.. lanjut ke tempat lain, hasilnya tetep nihil, dan penjual pun rata2 ga ada yang tau.. aku justru tertarik sama bunga daisy/aster yang warna nya cantik-cantik itu. sekarang ini harus menahan hasrat beli bunga seperti itu U_U. berakhir di toko pot, beli hormon akar untuk belajar stek pake air.. dan kompos buat media tanam.. yang hasilnya justru bikin tanaman jadi mati hahaha.. stupid..

rosemary yg kemarin didapet, aku pindahin kedalam pot besar, karena termasuk langka, jadi rosemary ini aku sayang-sayang.. aku beri nama Rossie (kek nama pembalap aja) haha.. rossie tinggi nya udah sampe 30cm,pertumbuhannya dibilang lambat dan daun nya juga dibilang pendek-pendek, aku juga belum berani buat stek, karena sayang takutnya malah ngabisin tanaman.. kemarin sih nyobain stek air, habis googling cara propagating media air di youtube dan kebanyakan mereka emang sukses, meski butuh waktu lama..

karena kemarin aku masak steak tendeloin pake garlic dan rosemary, mau ga mau aku harus potong beberapa inchi rosemary buat masak, dan biar ga kebuang percuma, aku cuma memakai daun dibagian bawah dan sisanya aku taruh di air menunggu akarnya tumbuh. satu minggu lebih stek nya bertahan, tapi bebera hari kemudian daun nya mulai layu dan sampe akhirnya mati U_U.. aku juga mencoba kedua kali nya menggunakan hormon pertumbuhan akar, tapi justru membuat rosemary nya mati dalam 3 hari.. jadinya aku ga berani lagi potong si rossie, biarkan dululah dia tumbuh, sampe tunas baru tumbuh di tempat stek kemarin, baru deh aku coba lagi..

kemarin sempe ngaskus sedikit, mencari bibit online, ketemu online shop yng jual bibit, jauh sih lokasinya di jakarta. tapi udah ga aktif threadnya, dan kebetulan sekali ada satu pelanggan dari solo yang pernah order dan bikin testi. dan aku coba kirim pesan, sapa tau masih aktif di kaskus, dan ternyata bener, pm ku di bales, niatku mau beli bibit ke dia, untung nya orang nya baik, mas daniel namanya, dia menawarkan bibit gratis, namun sayang rosemary yg ditanam ga survive.. dia juga mencoba nanem rosemary dari bibit dan hasilnya juga nihil.. mas daniel memberiku bibit basil dan mint gratis berserta tanah dan pot nya wah terima kasih sekali… hahaha.. kami ketemuan di stadion mahanan minggu pagi.. tanaman mint nya udah gede loh. harus aku rawat biar jadi nya bagus nanti..

Sebenernya rada susah, karena pekarangan tidak ada. jadi belum sempet di pindah hanya saja, perawatan nya di extra kan biar ga mati.. hasil googling tentang mint aku jadi tau kalo si mint itu doyan sama air dan tumbuhnya seperti rumput.. akarnya bersifat runner alias cepat tumbuh .. jadi harus di tanam di dalam pot ato container. entah jenis mint ini, tapi wanginya mint banget. aku jadi kepikiran pengen bikin minuman sekelas mojito hehe.. tiap pagi aku sirami, dan di gantung diteras depan, harusnya siang hari harus di pindah lagi kedalem, sampe akhirnya aku tau kalo emang mint ga bisa kena panas matahari berlebihan, daun nya jadi coklat seperti gosong.. jadinya sekarang jam 11 siang aku pindah ke dalam rumah di didekat jendela..

karena penasaran, aku kembali mencoba stek mint dengan air.. yah akibat youtube sih.. rata2 sukses sih.. hari pertama aku mendapatkan mint aku sudah potong beberapa batang, mint yang menjulur.. dengan harapan si batang punya akar nantinya, batang yang menjulur itu aku potong dengan harapan, bagian yang aku potong itu tumbuh tunas baru.. dan potongannya aku masukkan ke air dengan harapan tumbuh akarnya.. untungnya bener, bagian yang aku potong di tanaman mama nya beneran tumbuh tunas2 baru.. dan sedikit harapan stek ku bakalan sukses, karena meskipun bertahan seminggu. daun2 nya mulai berguguran dan coklat.. aku jadi pesimis

Sampe akhirnya aku coba ganti air, hari ke 10 udah ada akar mungil berwarna putih dalam air.. meski ga ada daun nya tapi akarnya tetep tumbuh panjang, hingga 3cm lebih..ada 2 stek yang aku potong waktu itu.. dua2 nya tumbuh akar, karena satunya ada tunas baru di dalam air dekat akar utama, ku potong bagian batang yang panjang, biar nutrisinya terfokus ketunas baru itu.. dan stek satunya justru ga ada daun sama sekali, mau aku potong malah takut.. sampe akhirnya tumbuh tunas2 baru dibagian atas, masih kecil2 sih belum ada daun nya.. wah ternyata emang mint itu doyan sekali sama air ya, dan ini udah dua minggu lebih, mint yang kupotong masih ada di air sampe akhirnya tunas nya sedikit kuad dan akarnya sedikit lebih panjang lagi, biar survive ketika kupindahin di tanah nanti.. ga ada perawatan special ato pupuk, aku juga heran artikel yang kubaca juga ga ada yang menyarakan memberikan pupuk, cuma tanam begitu aja.. aku seneng banget mint ku akhirnya sukses tumbuh dengan stek hehe, jadi ga ragu de..

namun sayang, tak lama begitu akar sudah lumayan panjang, begitu kupindahkan ke dalam pot dengan tanah kompos campur tanah biasa, mint nya lama kelamaan seperti ga mau tumbuh, aku bingung salah nya dimana, apa karena komposnya? ato apa aku juga kurang tau, akhirnya aku coba lagi stek dari air, dan sekarang akarnya masih 1 cm, butuh waktu lama nunggu akarnya panjang, tapi harus tetap sabar.. 😦 aku akan coba dengan tanah yang sama, kalo hasilnya tetap sma, berarti emang tanah komposnya bermasalah. padahal kalo di palembang pake tanah pupuk kandang dari pup sapi itu nanem apa aja selalu sukses dan subur..

Tiap pagi seneng banget liatin nya, si tanaman mint yang besar makin subur, dan justru ada tumbih tunas baru yang kembali mejulur akibat aku potongi beberapa bagian buat di stek.. aku juga senang liad bibit2 basilku udah mulai tumbuh daun keduanya.. aku suka panggil tanaman2 itu anak-anak ku, kusayang dan kurawat selalu, mint harusnya emang di pindahin ke pot yang llebih besar, ada tanda2 beberapa cabang yang mati karena tua.. beberapa minggu yang lalu aku pindahkan ke pot baru, dan menunjukan tanda2 tumbuh nya tunah baru, meski yang lama mulai mengering  karena sudah tua.. mint memang harus di pindahkan bebas ke tanah, sifatnya seperti rumput kalo tunas baru tumbuh akar pun makin banyak bertambah, mint yang lama justru mati kering.. tapi aku belum punya halaman sendiri untuk itu, jadi sementara belum bisa memperbanyak tanaman mint ini..

baby basil

ohya basilku sudah ku pindah, dengan tanah kompos dan campuran tanah biasa, aku harap bisa tumbuh rimbun, tapi harapan itu pupus segera, karena tiap hari basil nya satu persatu mati karena busuk akar, akarnya hilang, ada juga yang patah batang, lagi2 aku bingung.. composnya sepertinya bermasalah. aku heran banget. dari biji tumbuhnya begitu sempurna dan sehat, eh begitu dipindah malah mati.. beda banget saat berkebun di palembang, tanaman yang kubiarkan tumbuh begitu saja di bed isi ppupuk kandang, tumbuh subur, namun hanya mati gara2 hama.. akhirnya basil yang kupindahkan semuanya mati.. aku sekarang mecoba menanam oregona, dan bibitnya hamir 100% jadi smua.. dan sekarang ku pindahkan ke pot yang sama dengan basil kmrn, semoga ratusan bibit yang kutanam ada harapan untuk hidup lama.

sepertinya memang belum memungkinkan untuk gardening dengan kondisi sekarang ini. aku justru makin sayang dengan rosemary hadiah dari suami, basil dan mint dari mas daniel, mereka tumbuh cepat, rosemary sudah mulai bertunas, tumbuh daun muda baru diatas panjang hijau dan cantik.. aku suka sekali dengan rosemary, rosemary seperti menyapa ku “hallo” dengan wangi nya yang khas tiap kali kusentuh dia, mint dan basil yang terus tumbuh. meski ada beberapa daun yang layu, dan mati karena dimakan hama haha.

yaaa buat sekarang segini aja dulu ya hehe..

opps poto2nya menyusul ya hehe..