Eat, Work and Play

This time posting was about us.. again.. hehe
Genap 2 bulan sudah perjalanan kami sebagai suami istri.. tepatnya tanggal 13 maret kemarin.. masih belum apa2 dibandingkan sama suami istri yang sudah tahunan hidup bersama, so far was so great adventure together.. we live in this world with full of happiness, no fight and play alot..

Banyak pertanyaan dari keluarga, teman dan relasi.. dari mulai hal yang sepele sampe yang paling bikin mereka penasaran haha.. mungkin lebih bagus kalo di bikin Question and Answer yaw.. (di interview nih ceritanya)

Apa aja sih yg kalian lakukan selama 2 bulan ini..?
ga banyak sih, kerjaan cuma makan, kerja dan bermain..

Lah kok gitu? Kapan punya momongan, kok ga cepat2 kan banyak yang kebelet pengen punya cucu dan ponakan?
Wah kalo itu sudah di rencanakan, 2 tahun lagi, mudah2 2014 direstui ya punya momongan..

Pengen laki ato perempuan?
Maunya sih Laki, tapi kalo dapet perempuan ya ga masalah 😉

Kalo dapetnya sekarang gimana?
Kalo dapet sekarang ya harus di syukuri donk, meskipun sudah direncanakan kalo harus dapet sekarang ya mau gimana lagi.. lanjutkan!!!

Emang sekarang lagi sibuk apa? Kok seperti nya selalu santai dan have fun trus?
Suami kerja di kantor, sedangkan aku? Pengacara (pengangguran banyak acara).. hahaha

Serius dong say?
Iya serius, aku ga punya kerjaan, kerja nya cuma ngurusi suami, masak, nyuci, bersih2 dan jalan2.. dan kadang2 juga dapet duit dari klien yang minta tolong dibikin design kecil2an buat usaha mereka

Lah itu ada..?
Kan ga bisa di sebut pekerjaan, perkejaan itu sesuatu yang menetap, dan pasti. kalo ga pasti berarti ga bisa disebut pekerjaan dunk.. plus kalo ga ada yg minta di bikinin nganggur donk hehehe

Emang selain design apa aja kerjaan di depan komputer?
belanja online, cari resep2 anyar, exist di fb, nonton film, tulis2 blog, edit foto. Banyak deh.. klo dah didepan komputer ga berasa waktu dah sore

sampingan lain ada?
ga ada, mau kasih modal? hahaha. but rencana kedepan kek nya mau usaha, jualan batik, ato jualan tupperware, ato apa aja deh yang penting halal..

Ga minat kerja diluar gitu?
Niat ada, tapi saya lebih comfort kerja di depan komputer saja dirumah ebih comfortable dan ga perlu banyak tenaga haha.. yang kerja hanya otak.. dan ga perlu mengalami kemunafikan manusia di kantor atau di tempat kerja lain nya.. its safe and fun

Ga kuliah? kan masih muda?
Ga dulu dek, uang nya mending buat nabung beli rumah, ato buat kedepan kalo mo punya anak

Trus sekarang tinggal dimana?
Sementara masih ikut mertua, mungkin kedepan mau kredit rumah kecil2 an.. doain rejeki nya lancar ya, biar bisa nabung buat beli rumah impian.. amin!!

mau yang kecil ato yang gede?
enakan kecil, cukup buat bertiga, tapi harus ada halaman belakang, biar bisa buat tanam-tanam.. plus kalo kecil ga ribet bersih2.. hohoho

Akhir2 ini sering aku liad check-in di restorant? Hobi banget
Hobi makan? Ato hobi pamer?
Hahaha.. dua2 nya, tapi sebenernya kita ga punya niat buat pamer, hanya saja memang kami suka sekali mengabadikan kegiatan apa saja di luar, dan sharing ke facebook/twitter cos skarang lom bisa travel kemana2 jadi ga bisa sharing yang we ou we banget, sharingnya masih seputaran sekitar, tempat yg dikunjungi ga lain ya restoran, tempat makan, ato cafe (sama aja kale hehe) skaligus menyalurkan hobi makan dan mencoba resto baru untuk nanti nya dibikin review di blog..

Trus apa ga repot tiap x ke resto harus poto and sharing?
Repot sih relatif ya, kalo lagi repot ya males sharing, kalo ngga ya sharing aja trus, paling juga butuh 3 menit buat sharing live.. kalo posting di blog emang dah hobi..
tulisan itu bisa jadi inspirasi buat diri sendiri dan orng lain..
kalo ga penting buat mereka, ya jangan di baca.. menulis itu gratis kok ga bayar..

Ga malu ya moto2 makanan di resto?
Ngga, napain malu..
kita kan beli.
Lagian yang punya resto seneng kok menunya di foto trus di iklanin gratis..

Trus kalo ketemu resto ga enak dan ga menyenangkan ditulis juga?
Yes, tapi ga disharing.. kalo diminta sama yang punya bakal disharing, karena skarang ini aku bukan food review profesional alias masih abal-abal, jadi belum pantes buat menilai dan mempublish yang jelek2.
Ntar kami di culik lagi haha..
Tetep ditulis tapi ditulis di journal.. suatu saat ada yg minta pendapat tinggal kasih komentar versi ku..

Aku lihat kamu juga hobby sharing masakan sendiri beneran bisa masak ato cuma pake bumbu instan..?
Walaah…
Kalo itu tanya sama ibuku mau? atau tanyakan pada suamiku..

Ah, kalo suami mah pasti enak ga enak pasti bilang enak..?
YEeeee, salah besar.. justru suami lah yang paling jujur berpendapat.
Oke mungkin lidah orang beda-beda, tapi untung nya suami punya lidah global.. ga ada makanan yang ga dia suka kecuali Buah..
Soal bumbu instan trgantung menu nya dulu, skarang emang masak mudah karena bumbu tinggal beli instan, tapi ga seenak bumbu diracik sendiri loh.. bumbu instan juga kadang juga harus di tambah bumbu fresh biar masakannya makin JOSSSS..
Kecuali masakan yang memang sulit dicari bumbu nya.. kadang suka juga pake bumbu instan, kek tomyam, bolognese sauce for spaghetti, Sauce buat pasta, ato kare versi jepang/korea.. kan itu ga ada di indonesia..

Gimana sih caranya biar bisa masak? Aku takut kalo masak ga enak?
Jangan takut kalo masak ga enak, ga enak itu cuma resiko dalam memasak.. kalo ga enak gpp, yg penting masih bisa dimakan, asal jgn gosong aja. Cari resep di google, praktekin sendiri dirumah, kalo ga yakin sama resep itu bikin porsi setengah dari resepnya aja.
Kalo enak, resep nya di simpan di kertas ato buku ato blog seperti aku.. biar inget selalu..
Aku juga sering masak ga enak, tapi dibikin pelajaran, anggap aja experiment di dapur.. kalo ga enak, ga enak dimana nya.. kebanyakan garem ato kurang manis, ato dll, diingat.. karena resep di google itu ga selamanya benar dan enak.. kita harus pinter milih2. Bandingin resep di blog A sama blog B.. yang kira2 masuk akalah diikuti..
kalo bumbu masukinnya juga kira2. liad porsi, jgn kebanyakan ato terlalu sedikit.. Kalo rajin coba lama2 insting memasak dan perasa kita juga upgrade sendiri..

Kalo ga enak, apa suami bilang enak?
Ga enak ya bilang ga enak, jujur dia.. aku jg suka tanya tiap x selesai masak, dan suami disendokan pertama langsung aku interogasi..
Enak? Kalo ga enak dia bilang langsung apa ga enak, keasinan, ato terlalu matang ato kemanisan dan lain2. Ini demi kelangsungan hidup bersama haha.. jadi laen x bisa bikin improvisasi..
ga kapok buat coba lagi. Kalo enak biasanya dapet kecupan dan ucapan trimakasih.. uhuk2 so sweet kan. Kan Jadi nagih buat masak yang enak lagi.. suami paling suka sama masakan istri. emang kadang kalo ga enak suami bilng enak.. tapi coba bilng tanya yang sejujurnya, kalo ga enak bilng ga enak ya sayang.. hehehe..

Suka banget masak-masakan barat dan china kenapa ga masakan indonesia aja sih?
Ini gara2 nya dulu doyan nonton masterhef USA dan australia, jadi keranjingan menu barat, karena masak nya itu simple keliatannya, tapi kadang ribet di bahan suka ga ada diindonesia, masakan western itu biasanya minim penggunaan minyak sayur, bahkan ga ada yang pake minyak sayur.. alias sehat.. masakan indo itu sehat jg. Tapi rata2 menggunakan minyak goreng.
Juga terinspirasi sama olive oil. Masakan barat jgn banget goreng2 an kecuali masakan semacam junkfood ya.
Aku juga suka masakan indonesia tapi lebih suka bereksperimen ke masakan barat dan china. tapi untuk sekarang lagi doyan masakan barat dan asia..

Untuk hiburan, ngapain aja?
Kami berdua punya hobi yg sama, nonton film, nonton kdrama, main game online dan jalan2..
Hiburan rata2 bisa dilakukan dirumah. Kalo jalan2 biasanya keliling mall, kami kurang hobi ketempat seperti taman bermain, konser, atau karaoke.. karena kalo dipikir2 mending uang nya buat makan hehehe..

Kok banyak banget yang dilakuin, apa ga repot?
Kan saya pengacara, jadi banyak waktu untk ini itu.. itu kenapa ga pernah cape ato mengeluh.. karena enjoy with my life.. suami kerja di kantor. While Me serving him with all of my heart.. waktu senggan di killing dengan sharing cerita, main game, ato cari inspirasi masakan baru.. kalo lagi suntuk, minta suami donk manjain.. hahaha

Ga suka nonton bola?
Wah untung nya berdua ga doyan sama bola.. emang jodoh ya haha.. dirumah ku ayahku paling ga suka sama bola. Karena nonton nya mesti subuh2 apalagi sama komentator nya, bisa cuma ngomong doank, fakta nya dari jaman tk smpe skarang indo ga lolos2 fifa.. hekekek.

Jadi dari kecil dan biasakan ga suka nonton bola akhirnya ga pernah dapet cowo yg suka bola, kalo pun kmrn dapet. Ya terserah dia.. kadang ikut2an aja seru2an, tapi ga gitu minat.. skarang untung nya aku dapet suami yang netral sama bola.. biasa aja maksudnya.. ga heboh2..
Aku juga sebnernya suka sama pemain bola, karena gantengnya, dulu ngidolain owen, del piero, beckham ya karena cakep nya.. hehehe

5 keinginan yang belum tercapai saat ini?
1. Punya rumah sendiri
2. Punya anak laki-laki
3. Punya dapur sendiri lengkap dengan alat penunjang masak
4. Liburan ke luar kota, kalo sanggup ya keluar negeri..
5. Hidup sehat bersama dengan fitness ato olahraga.. haha

So segitu dulu kira2 tentang kami selama 2 bulan ini, jadi kami berdua belum pernah merasakan konflik rumah tangga, apa karena masih baru? Dan semoga tidak ya. Pengalaman pacaran 5 tahun baru skali bertengkar.. dan semoga tidak terulang kembali.

Hidup bahagia berdua, mensyukuri segala kelebihan dan kekurangan, jika ada masalah dibicarakan.. dan dicari solusinya, mengeluh boleh tapi tetap harus sabar. Sabar itu ga ada batas nya.. kalo ada batas bukan sabar namanya. Emosi itu namanya.. haha..

Thank you for reading.
kalo masih ada pertanyaan silahkan tanya lewat komentar atau facebook ya.. hihihi
so..
We eat, we work and we play.. itulah kisah kami kali ini..

Kamsahabnida.. (terimakasih)..

Advertisements

Persiapan Part 3: Harus Siap!!!

Yang nama nya mau menikah harusnya sudah siap jiwa dan raga, juga persiapan macem2 nya juga harus siap..
dulu satu tahun lalu, waktu kita memutuskan untuk menikah, sejuta persiapan udah mulai dipikirin.. Aslinya beneran ribet.. Mulai tanya sana sini, ribet cari referensi. karena prinsipku, kalo mau merried mulai dari jauh2 hari harus udah siap semua, apa saja yang diperluin. mulai dari yang terkecil sampe yang paling besar..

Beneran ga semudah yang di bayangkan, harusnya simple dan mudah, iya kalo modal buat nikah gede. tapi gimana buat modal nikah yang “cukup” semua harus dipangkas habis, biar pada saat hari H dan after weddingnya, kita ga meninggalkan hutang di sana sini..
ngomong secara terbuka saja.. siapa sih yang ga pengen pernikahan yang Wah, menggundang banyak relasi dan lain-lain.. tapi semua itu serba menggunakan dana.. kita ga mau ambil pusing. karena pernikahan 2 pulau aja sudah ribet. jadi maunya SAH agama dan Hukum aja udah bahagia banget..

Sibuk cari referensi sana sni.. berbulan-bulan berlalu dibawa santai, dan akhirnya hari itu tiba juga..
Hari dimana kami sekeluarga disibukkan dengan persiapan pernikahan, mulai dari undangan, souvernir, tenda, sewa baju adat, sampe catering..
Untung nya masih ada keluarga yang siap membantu, jadi semua urusan-urusan mereka membantu, apalagi ibuku kan baru pengalaman pertama menikahkan anaknya..

Undangan

Setelah selesai berurusan dengan KUA, tanggal 13 Januari 2013 sudah di Booking untuk tanggal pernikahan kami.. Saat nya mencetak undangan, yang awalanya pernikahan direncanakan tanggal 4 Januari 2013 bertepatan dengan ulang tahunku yang ke 25 Tahun, akhirnya di undur ke tanggal cantik 13 Januari 2013 alasannya karena tanggal 4 Januari itu Adalah Start weekendnya Hari Jum’at, karena ga mau acara nya ribet 2 x, dijadikan lah Akad Dan Resepsi Bersamaan pada tanggal 13 itu..

Cari referensi sana sini, Googling bolak balik, dan rencananya undangannya mau didesign sendiri. dan di cetak sendiri.. mengingat biaya undangan yang meskipun di design sendiri itu masih Mahal, jadinya kita pesan Undangan yang sudah Jadi saja, dan harganya Murah..

Undangan nya Simple, dan murah, Nama mempelai dan Nama keluarga smua sudah di tulis, plus tempat dan tanggal akad dan resepsi.. Undangan jadi setelah 8 Hari kerja.. karena undangannya Simple, jadi untuk mempermanis sedikit, aku beri pita warna Hot Pink, dan Hijau biar serasi dengan warna Tosca undangan tsb. Smua kukerjakan sendiri, dan sedikit dibantu oleh ibu, awalnya ibu pesimis banget, ah ngapain repot2 pake pita biarin aja gitu..
Tapi aku bilang, “ya aku sendiri aja yang ngerjain bu, gpp kok”.. eh akhirnya ibu ikutan nolongin juga dan hasilnya ga sampe seminggu udah kelar smua, di kasih printing Denah design ku sendiri dan sudah di plastikin lagi 🙂
tinggal sebar aja undangannya

emang kalo dikerjakan dengan sabar dan hati senang, semua terasa ringan..

Souvenir

we are not a big fans of wasting money for something like this, maunya sih souvenir yang bener2 berguna, tapi tentu saja yang berguna itu pasti mahal harganya.. apalagi kami terutama saya, sudah punya pengalaman, tiap kali dapet undangan nikah, dan dateng ke acara tersebut, tentu saja dapet souvernirkan.. dan tidak jarang souvenir yang kami dapetin, maaf ngmong ya “ujungnya jadi pajangan, numpukin barang, dan jadi sampah”

Souvenir kalo ga bener-bener useful banget mending jangan, kan sayang uang nya. hihihi..
daripada ga ada souvenir, jadi aku minta sama ibuku, souvenirnya permen saja :), tapi bukan permen yang murah, yaa permen yang lumayan lah hehe.. daripada ga ada emutan.. hihi..

Dan kata2 ucapan terimakasih aku bikin sendiri dan cetak sendiri pake printer rumahan, plus di potong sendiri.. wah ternyata ga seberapa, sehari juga selesai dikerjain sendirian..

Dan kebetulan sekali ada keluarga yaitu sepupuku, anak dari uwak yang ikut bantu mengurus keperluan nikah.. memberikan hadiah souvenir 200bh.. souvenir bros dan gunting kuku.. aku jadi sangat berterimakasih sekali.. karena sangat merasa terbantu olehnya, jadinya souvenir bros ditambahkan lagi deh 100bh ..

Catering

Semua urusan Catering Ibu dan keluarga yang atur, aku ikut mantau saja.. Karena masaknya sendiri. jadi paling ngga sedikit lebih hemat dari pada harus mesan di jasa ctering.. apalagi ada saudara ibuku yang suka bantu2 masak kalau di rumah ada acara.. apalagi tetangga di komplek perumahan juga kekeluargaannya juga lumayan bagus, jadi kami sangat terbantu oleh mereka..

Dulunya pun waktu masih kecil aku juga suka sekali membantu tetangga yang lagi ada acara, tugasku biasanya bagian mengupas bawang, dan sayuran.. dulu peeler belum ada seperti sekarang masih pakai pisau, dan kerja nya pun lumayan lambat.. sekarang sudah kenal namanya peeler, jadi aku suka gemes kalo liad tetangga yang lagi ngupas kentang dan wortel pake pisau haha..

Pakaian Akad

Nah untuk pakaian akad, kebetulan karena ini pertama kali nya seumur hidupku memakai kebaya, jadi aku usahakan untuk buat sendiri. kembali cari riferensi di internet, tapi ga banyak membantu, akhirnya aku putusin keliling palembang sendiri tanya di mana pusat jual bahan kebaya, dan tempat menjahit..
Asli nya lucu loh, aku yang besar dipalembang ga tau dimana tempat jahit kebaya, dan ketemunya pun ga sengaja karena muter2 tadi..

Kalo menurut pendapatku, bahan kebaya brokat disni lumayan lengkap dan baru-baru tapi untuk harganya jauh lebih mahal dari pada disolo dan jogja, jadi kesannya jadi males nawar.. karena aku tujuannya mau yang biasa simple white aja, akhirnya aku cari bahan brokat yang biasa aja, ga perlu yang mahal.. tapi ya tetep susah cari yang putih. semua bahan dan warnanya kebanyakan elegan warna2 mahal gitu.. meskipun akhirnya dapet, tetep saja menurutku terlalu mahal harganya.. tapi gapapalah, salah ku jg kemarin pulang ke solo ga sekalian beli..

Disana juga aku ketemu tempat jahit yang bagus.. hasil jahitan mereka di pajang di toko dan emang bagus-bagus.. aku jadi ingin jahit disana, setelah aku tanya, hargany standar lah.. dan ternyata ditoko itu juga aku menemukan referensi kebaya yang aku inginkan.. emang ya, di tempat jahit pasti punya contoh model kebaya, mereka punya majalah bahkan Buku edisi khusus designer indonesia, jadi ga nyesel deh..

Akhirnya aku putuskan model Kerah putri indonesia, padahal serius deh aku naksir bener sama design dari designer yang aku liad kemrn, banyak banget yang aku suka, lagi-lagi harus tahan keinginan, karena skarang harus lebih mentingin kebutuhan, tujuan ku awalnya ingin pake kebaya yang simple, akhirnya aku pilih yang sesuai aja..

Fee nya sepadan dengan hasil yang di dapatkan… ga Murah, dan Ga mahal juga, standarlah.. karena ketagihan, aku juga bikin dress brokat perancis yang aku beli di solo kemarin… hihi.. Jadinya skitar 2 – 3 minggu, untuk dress skitar 10 Hari saja, dan hasilnya sangat memuaskan..

DSC_0781

 Update: Disamping ini adalah kebaya yang dipakai saat akad nikah kemarin, jahitannya rapi sekali.. upah jahit satu kebaya 300rb, karena aku pakainya torso jadi plus 250rb untuk torso saja, sedangkan adik ku hanya 300rb saja, kedua bahan kami beli sendiri harganya ga mahal-mahal kok, perhitungan cuma dipake sekali aja jadi beli bahan yang biasa saja, kalo untuk kebaya resmi ato untuk menghadiri acara resmi lain, bolehlah lain kali bikin kebaya sendiri dan bahan kebaya adikku pun bahan obralan malah justu lebih bagus yang tadinya mau kupakai untuk akad, tapi akhirnya aku beli bahan lain lagi, motifnya bagus dan begitu dijahit juga hasilnya lebih bagus dari punya ku hahaha.. ya ga?

Pakaian Resepsi

Biar ga Hambar, aku sih sebenernya ga mau pake dua baju, satu cukup biar ga ribet..
tapi karena ada saran dari keluarga ibu, kata mereka dipakein pakaian adat palembang, akhirnya aku setuju juga, karena masuk akal banget.. and dipikir2 kapan lagi bisa pake pakaian adat yang dulu selalu aku idam-idamkan..

aku jadi teringat sama masa kecilku, yng sering datang ke acara resepsi pernikahan.. tiap ada resepsi mempelai pasti pakai baju adat palembang.. aku ingat banget waktu kecil dulu, suka senang sekali melihat pakaian tersebut dan sempat bilang sama diriku sendiri, “suatu saat aku ingin sekali memakai pakaian itu”.. keluarga kami palembang tapi ga palembang banget, jadi kalo soal adat sebenernya ga terlalu di haruskan.. karena ini pernikahan 2 adat. aku sebenernya mau nunjukin kalo “ini loh pakaian adat palembang”

Dan akhirnya impian itu kesampean juga .. Hehe
kalo di jawa ada batik, di palembang ada Songket.. dilemanya, begitu kenal songket.. aku jadi tertarik ingin punya songket sendiri. dan ternyata harga songket sungguh cetar banget. mulai dari 1 jt – 6jt.. Wah ternyata mahal juga.. entah kapan bakal punya, suatu hari nanti mungkin ya.. 😉

Body Treatment untuk Pengantin

Awalnya sih ga mau, karena setelah hunting sana-sini tanya harga dan cari referensi. ternyata perawatan pengantin itu lumayan juga, bervariasi dari ratusan ribu, hingga 1jt ++. tergantung Vendor mana, dan perawatan apa saja yang di ambil..

Untungnya, kemarin itu ada vendor Salon dan SPA yang baru buka, setelah kesana dan coba tanya, harganya juga lumayan. plus lagi ada promo diskon 15%.. Perawatan sebetulnya nilai plus aja, and ga wajib. apalagi buat aku yang ga pernah merhatiin badan hehe.. ada yang bilang perawatan sebelum nikah itu wajib, tapi for me its not a big deal..

Selain benar2 lumayan menguras budget, juga kerasanya paling cuma sebentar.. Jadi beberapa bulan sebelum hari H, aku coba perawatan sendiri dirumah, bekal minyak Zaitun di beli di supermarket terdekat, plus Body Scrub Zaitun.. Lumayan lah buat bersih-bersih badan..

namun setelah berdiskusi dan dipikir ulang, akhirnya aku pilih perawatan paketan biasa di salon farra’z. habisnya lebih murah, pelayanan nya wah.. yah paling massage, scrubing, bleaching, mandi susu, steaming.. dll gitu lah.. (sambung review nya next time yah)

Update:

MAKE UP ARTIST

Sebetulnya ini hanya tambahan dari akad nikah kemarin, karena MUA nya udah include dari tempat persewaan pakaian adat pengantin, jadinya ga perlu pusing cari MUA lain.. Sebetulnya budget untuk make up pernikahan terbilang tidak mahal sekali, make up untuk pengantin biasanya 150K saja, tapi karena kemarin ikut paketan, aku sedikit menyesal.. Make up yang aku inginkan sebenernya simple saja, ga perlu terlalu banyak eyeliner, lipstik simple, dan eyeshadow biasa, tapi permintaanku ternyata di tolak MUA, alasannya karena ini adalah hari pernikahan ku makeup nya harus yang WAH…

Justru karena itulah aku jadi takut, awalnya ragu produk yang di pakai si MUA aslinya meragukan ternyata setelah di tanya, produk nya ga begitu murahan. justru aku kaget begitu MUA nya bilang foundy nya pake ULTIMA.. awalnya apply foundy si udah tenang, begitu apply shadow dan bulu mata palsu, aku mulai deg-degan, bulu mata nya dipakein yang double.. jelas ga cocok buat mataku yang sipit, jadi keliatan makin sipit.. pasang eyeliner juga asal-asalan, bah lebih rapian aku pasang sendiri.. aku mulai kesal saat itu.. apalagi peng-appliannya ga pas, malah bikin mataku seperti pengantin tidur.. ga heran beberapa poto wedding nya kebanyakan mata ku seperti lagi bobo.. hahaha

Warna yang dipilih justru melenceng dari concept simple.. belum lagi sanggul modern yang aku harapan justru sanggulnya biasa aja, alias biasa yang dia bikin ke pengantin lain.. yang apa daya semua sudah terlanjur.. karena sebetulnya ga murah-murah amat, kita ga ada nego sama skali, karena sebelumnya sudah deal-deal an minta ini itu, MUA nya bilang OK.. kita sebenernya ketipu saja sama janji manis si MUA.. Belum lagi saat akad nikah.. si MUA kabur setelah makeup in saya alasanya dapet job lain, dan selendang akad yang harusnya aku pakai pun ikut kebawa.. aku sedikit banyak kecewa, harusnya hari itu sudah kami booking dianya, eh namanya manusia ga pernah puas.. malah MUA nya ambil job ditempat lain.. dan di gantikan sama assistan alias orang lain yang sebenarnya dadakan dapet job.. justru assitant inilah yang makeup nya bagus sekali.. liad sendiri makeup nya adik perempuan ku, rapi, simple yang seperti itulah yang aku mau..

Sebetulnya dari awal soal makeup aku dah ragu, tapi masalah mau ga ribet dan kasian juga ibu sudah mondar mandir nemenin, aku setuju saja.. pengen nya aku MUA nya mau ke salon lain aja .. dari sini dapet ilmu, di hari special bolehlah mengeluarkan budget lebih untuk Make Up Artist, karena justru asset kita pada saat menikah itu ada di MUA.. untuk dokumentasi dan lain-lain, karena di hari pernikahan smua harus serba beda, jadi saran ku mending rela ngeluarin budget lebih buat MUA.. ato punya kerabat yang jago makeup bolehlah, aku sempat kesal karena kejadian itu, sangkin kesalnya pengen rasanya aku hapus makeupnya trus makeup sendiri aja.. tapi karena hari itu adalah hari special aku sdikit mencoba menahan emosiku.. feeling idont give a shit lah.. hahaha.. syukurlah saat resepsi pakaian adat, makeup bagian mata tertutupi sama aksesoris dikepala, aku jadi tertolong, meski tiap x di poto aku harus mengubah posisi mata sebelah kiri biar ga keliatan tidur hehehe..

——

Selain hal-hal diatas, persiapan fisik dan mental juga perlu. antara percaya dan ga percaya sebentar lagi bakalan menikah, jadi istrinya orang, mengabdi lahir dan batin untuk kebahagian kami berdua.. diusahain jangan sakit, atur pola makan, dan jaga tidur.. Kemarin sempat beberapa kali ada tanda-tanda mau flu, tapi segera mungkin di halang pake sabun detol dan makanan bergizi seperti sup ayam tanpa msg.. syukurlah flu nya cuma lewat aja..

Masih ga ngira, tapi inilah kehidupan, things happend good or bad.. let it flow aza..

Thanks for reading..