Warung Makan Sate Kambing “Sor Waru”: Ohh Tensi-Ku..

Kalo Tekanan darah lagi rendah, Inget nya Kambing.. Teori dari mana ya? Masa iya? beneran ah? kok makannya kambing? hahahaha. Taunya sih dari ibuku, kebiasaan kalo di rumah ibuku pas tensi nya rendah minta dibelikan kambing, dan susu beruang.. padahal kambing itu kolesterol nya tinggi sekali.. Ibuku kurus begitu juga kolesterolan lho.. apa lagi buat suamiku yang leemuuu haha.. kalo aku ikut kebiasaan itu karena aku doyan sama kambing.. Kambing itu enak sih, kalo masak sendiri ga enak karena suka ribet ngilangin bau si daging kambing ini..

Kambing identik dengan kolesterol, tekanan darah dan bau amis khas kambing, tapi aku ga bakalan bahas soal kesehatan, khusus buat pecinta kuliner enaaakkk.. wajib coba tempat yang satu ini.. Solo itu terkenal dengan masakan dari kambing, entah di tengkleng, di tongseng, di gulai ato disate, semua nya enak, tergantung masing-masing ya terbiasa menyantap menu tersebut dimana, saya dan suami punya satu tempat buat menyantap hidangan specialis kambing.. Penyajiannya Cepat, Masakannya enak, dan yang paling kami suka itu adalah harganya yang murah..

Namanya, Warung Makan Sate Kambing “Sor Waru” Kenal tempat ini sejak 2008 lalu, sejak pertama saya menginjakan kaki di Solo, hingga sekarang Sor Waru masih menjadi tempat favorite kami berdua, pernah suatu hari mencoba menu hidangan kambing di warung A, namun ujung2 nya kami tetap saja doyan makan di Sor Waru.. Tempat makannya boleh biasa, tapi Rasa dan Harga Luar Biasa..

Sor Waru itu Satu Komplek dengan Warung makan lainnya, Sor Waru ga pernah sepi pengunjung apalagi weekend tiba, Menu yang di hidangkan pun banyak macem, kambing di sajikan dengan berbagai versi, Ada Tengkleng, Gulai Kambing, Tongseng Kambing, Sate Kambing biasa dan Sate Kambing versi Buntel, Semua hidangan ini menggunakan sate kambing muda, jadi dipastikan dagingnya empuk.. Kenapa disebut Warung Makan Sate Kambing, karena disini menu utamanya adalah Sate Kambing, tapi dari Sate Kambing itu bisa di bikin banyak macam Menu, Bisa minta di Sate, Satenya di tongseng, ato Satenya di Gulai..

Setiap minggu Sor Waru ga pernah sepi pengunjung, tiap kali datang kesini meja dan kursi pasti terisi penuh oleh pengunjung yang kebanyakan membawa keluarga mereka untuk sarapan atau santap siang.. Dan sering juga belum jam 2 Siang kami suka kehabisan duluan..

Tongseng Kambing

saya dan suami biasa memesan Tongseng Kambing, dan Sate Kambing Buntel. Dua menu ini adalah menu favorite kami, Aku suka sekali rasa dan aroma Tongseng kambingnya, saya sebenernya kurang suka dengan masakan jawa apalagi yang manis-manis terutama menggunakan kecap manis abal-abal, kalo pun ada masakan yang menggunakan kecap manis, saya juga suka pilih2, kadang kecap manisnya itu kalo menurutku punya aroma dan rasa yang aneh, jadi harus pilih2 hidangan yang dimasak dengan kecap manis bermerk.. seperti saya Suka Merk A, jadi harus masak Merk A trus, karena kalo masak pake Merk B ato makan makanan pake kecap C saya jadi ga selera makan :p

Disni beda, saya tau kalo Sor Waru pake Kecap Merk D, tapi saya tetep suka dengan aroma dan rasanya justru rasa kecap D nya itu ga kerasa jadi aman.. Daging kambing nya Empuk, Fresh dan ga perlu di masak terlalu lama karena daging muda.. sayurnya pun ga overcook alias kematengan, pas matangnya dan kriuk-kriuk .. kadang pengen nambah lagii.. tapii no no no..

Sate Kambing Buntel

Satu porsi Sate Kambing Buntel ada 2 Tusuk, Di bakar lalu di hidangkan dengan merica, irisan kubis dan tomat segar, saya suka satenya tapi tidak untuk kecap manisnya karena baru berasa kecap manis nya kurang sedap, untung saja mereka ga over kasih kecap manis, so i still enjoy my dishes.. Sate Buntel juga bisa request di tongseng loh.. Kadang kami juga memesan gulai kambing, dan biasa untuk dibawa pulang, disantap dirumah lebih enak, sambil nonton download-an film hehe

Satu Porsinya rata-rata cukup untuk dimakan sendiri atau berdua, kalo kurang ya silahkan nambah, selera boleh beda tapi resiko di tanggung sendiri yaa.. Kalo menurutku ya, Satu Porsinya itu sudah pas, karena makan kambing sendiri harus dibatasi, kalo ngga bisa-bisa berakhir di ruang IGD..

Soal Harga Sangatlah Murah, Karena kami ga pernah tanya soal harga per porsi tiap makan disni kami pulang dan langsung bayar, dan biasanya untuk 1 Porsi Tongseng Kambing , 1 Porsi Sate Kambing Buntel, 2 Gelas Esteh Manis dan 2 Piring Nasi kami menghabiskan 26K saja.. Muraaahh? Bangeeet?? Yess..
Pernah kami memesan yang sama, tapi minus 1 gelas teh manis, dan ternyata harganya sama.. Seperti nya menu yang dibayar adalah menu utamanya saja, pake nasi ato ngga pake minum ato ngga harganya tetep sama, Gratis kah?

Kalo mau ngikutin nafsu makan. sanking enaknya pengen nambah lagi,, tapi Maklum suami punya “Red Alert” sama kambing, jadi ga bisa sering-sering.. kami biasa kesini weekend, sebulan sekali ato dua minggu sekali, meski murah tetep waspada. kambing boleh enak, tapi kambing juga berpengaruh buat kesehatan.. apalagi suami pernah masuk IGD gara-gara overdosis kambing..

Buat yang ingin mencoba silahkan datang kemari, Lokasinya ada di Jalan Kapten Mulyadi Tepat di Simpang Tiga arah Pasar Gede, Selatan-nya Luwes. tepat di pinggir jalan menuju Bank indonesia.. (Google Maps Get Direction Here) Tempatnya memang biasa aja, Namanya juga warung makan.. tapi jangan salah, saya pernah liad yang pake Mercy pernah jajan disni (supir kali ya?) hahaha..

Advertisements

Takigawa Japanesse Resto: im falling in love

view of tagikawa

Dari kemarin2 dah kebelet pengen banget sharing cerita dan sedikit review tentang Takigawa, merasa belum yakin, biar ga keburu sama first impression jadinya nunggu 2nd visited baru deh yakin sharing..

Takigawa itu mahal yah. Hahaha termasuk mahal soal harga dibanding makan di restoran jepang lain nya (read: street resto).. tapi takigawa selain mahal, takigawa ternyata punya menu yang bermacam2 dan beda restoran jepang yang ada dikota solo
Sebut aja ada 4 tempat yang ku kenal, dan sekarang jumlahnya semakin bertambah seiring dengan makin banyak nya peminat akan makanan jepang di solo. untuk sekarang Hanya takigawa yang menawarkan menu beda dari restoran lain tawarkan..
Bener gak sih? Hehe.

Pernah kenal sama Airu sushi? Tempatnya dulu di the sunan hotel.. sekarang sudah ga ada lagi, pertama visit kesana pas ultah ke 20.. and it was like dream come true, makan di restoran sekelas Airu sushi waktu itu bener2 pengalaman yang WE OU WE banget.. pertama visit langsung jatuh cinta. Itu berkat papa yang tau banget kesukaan ku.. so he made a speacial private party for celebrating my 20 bday..

Tapi belum sempat kedua x nya airu sushi keburu tutup, bertepatan dengan buka nya solo paragon waktu itu..
Kecewa sih. Karena kemana lagi harus mencicipi menu semewah airu sushi.. tapi kami ga nyerah gitu aja.. untungnya suamiku juga termasuk salah seorang penikmat masakan jepang.. jadi kalo di ajak hunting resto jepang, papa semangat banget, kami melanjutkan ekspedisi kuliner jepang sampe ke jogja, ketemu lah Silla Resto, karena silla itu gabung sama masakan korea, ga jadi deh makan jepang, pesennya menu2 korea semua haha gahaha..

Nah setahun berlalu, paragon dah buka tuh, dan ternyata di solo baru juga udah ada mall sendiri, terbilang cepat. Karena waktu terakhir aku tinggalin solo, mereka baru gali2 basement.. aq dan papa iseng2 tuh nebak2 tuh tanah mau dibikin apa.. ya emang sih tebakan kami berdua bener, mau dibikin mall, apalagi coba.., tapi ga ngira kalo pembangunannya menular ke sekitar.. seperti the park, hotel the fave, dan sebelahnya..

Satu yang menarik perhatian ku saat itu adalah tulisan takigawa di atas mall hartono.. aku lngsung sumringah.. itu pasti restoran jepang.. langsung semangat ngajakin papa kesana, tapi Hari pertama di solo aku ga langsung kesana, karena anggap remeh duluan “ah paling juga resto jepang kek biasanya..”

sampe akhirnya kami berdua sempetin nyobain mall baru hartono mall yang masih sepiii, masih sedikit yang buka. Namun dipojokan lantai 2. Pemandangan yang tak asing lagi sebuah resto jepang, interior kayu.. dengan design yang cozy, ada beberapa meja ala jepang resto, dan spot sofa membelakangi pemandangn luar mall.. wow luas sekali, berbeda jauh dengan apa yang di bayangkan.. Kursi dan mejanya cukup banyak disediakan, sebelumnya kami ga langsung masuk. Tapi kami lihat2 menu yang di sediakan di luar.. liat2 harga dan menu dan ditawarkan.. dengan ramah pelayan dari dalam, keluar menyapa kami..

nigiri sushi nami

dan Waw ternyata mahal haha. harga yang dipatok hampir sama dengan Airu Sushi.. Meski menunya tak seramai Airu sushi tetep donk liad2 kantong..
Setelah lihat2 menu, akhirnya setelah berdua berdiskusi kami memutuskan untk mencoba.. satu hal yang menarik perhatian, disana menu unagi paling banyak variasi, dan harganya juga fantastis.. tapi dimana lagi bisa menemukan menu unagi selengkap itu..
Buku menu lumayan tebal, berbaris macam2 menu yang smuanya istimewa. Namun kali tu kami berdua menu yang pas di kantong saja..

Aku memesan Nigiri sushi nami, terdiri dari 10 pieces sushi bervariasi dan Dihargai 60rb rupiah.. ada tuna, salmon, unagi, cumi, udang dan lain-lain.
Dan Papa memesan chanko nabe, semacam suki berkuah merah seperti bumbu cabai, tapi ga pedes.. harga nya skitar 50rb.. isinya berupa irisan daging, jamur shitake, sayuran, dan tofu.. dan terakhir dua Gelas Cold Ocha hargany 7000 per gelas ..

Menu datang kami langsung bersantap ria.. sushinya sungguh luar biasa nikmat dan segar.. my fave sushi was salmon, tuna, mackarel and unagi.. worth banget kalo 60rb dapetnya sgini banyak.. sambil dicocol kecap kikkoman di tambah sedikit wasabi.. alamaakk pengen nambah lagii.. dan lagii..

chanko nabe

Chanko nabe pesenan papa tak kalah nikmat, kuah yg segar dan sayur yang menyehatkan bikin papa ga berhenti nyruput.. aku sibuk dengan sushiku sedangkan papa sibuk dengan chanko nabe.. kami berdua lupa masing2 gara2 terlalu menikmati hidangan itu..

Setelah selesai menikmati hidangan, ocha pun sudah hampir habis. Datanglah mbak pelayan yang memakai baju musim panas khas negeri sakura yaitu yukata sambil membawa teko berisi ocha dingin.. dituanglah ocha tersebut ke gelas kami berdua..
“Free ya mbak”
“Iya free” katanya

takigawa

Ow ooww.. ternyata ada free refill service juga  ocha yang dihargai 7rb lumayan mahal dibanding es teh di angkringan. Tapi kalo mo habis dikasih lagi trus abis bisa minta lagi ya jadinya murahh sekali.. selain gelas nya gede, di kasih free refill lagi, alamak.. Aku ga habis.  Setelah selesai semua dangan makanan. Datanglah waitress lelaki sambil membawa semangkuk pudding coklat dan irisan buat melon. Dan ternyata itu juga termasuk free service..  kami berdua langsung tersenyum, nama nya gratis sapa yang nolak.. haha

Tak lama, pelayan memberikan secarik kertas kosong untuk diisi kritik dan saran.. dengan senang hati saya menulis. Karena mood saya lagi up. Saya menulis apa yg aq rasain saat itu tanpa di rekayasa..  dan kami pun pulang dengan tersenyum puas dan bahagia..

Rasanya jadi pengen kesana lagi..
Tobe continued..