Review: Frikadele Steak and Baked Fusili Pasta ala Oh LaVita

Asem…. 

Ini kesan pertamaku waktu pertama coba Frikadele Steak..
Trus langsung bertanya-tanya, apa emang punya ku aja kah.? atau memang lidah ku lagi ga beres.?.
Tapi untung nya temen kantornya suamiku juga pesan menu yang sama, frikadele steak.. dengan penampakan yang sama.. jadi karena komentarku ASEM tadi, si temen bilang..
“loh masa sih? kok punya ku ngga kok?”
karena penasaran kami berdua sharing frikadele masing-masing, yang lain juga ikutan, mbak annisa dan suamiku… Mereka semua bilang ngga asem, and rasanya enak.. namu aku sendiri merasakan rasa yang sama..

Wah apa mungkin lidah ku yang salah ya?..
Tapi ga sampe situ aja, aku trus mencoba frikadele steak lagi dan lagi, mencari tau apa yang salah.. tanpa tanya ke pelayan ato ke chef nya langsung, terus bergumam sendiri.. mencari tau sambil menahan rasa asem nya itu..
Tekstur Frikadele yang lembut seperti layak nya perkedel daging, dan itu enak sekali.. namun rasa asem nya itu yang bikin.. “Tidaaaaakkk!!!”
dan seperti nya beef steak nya memang seperti ditambahi tepung layaknya perkedel dan rempah-rempah didalam nya..

Aku tetep kekeh kalo lidah ku itu ga salah rasain..
trus menebak..?
ini asem mungkin karena bumbu nya kali ya? apa karena dibumbui semacam bumbu bolognesse? cengkeh kah? ato di beri perasan lemon? kenapa terasa terlalu pekat rasanya? atau disengaja karena nyeimbangin dengan mushroom gravy? semakin di coba semakin asam, dan aku ga tahan..

20130307_175548

Frikadele, Bad picture because low light so i use flash >_<

Belum separuh porsi aku sudah menyerah, karena benar ga bohong kalo emang rasa nya enak.. tapi terlalu asem buatku.. semakin di sendok semakin pekat rasa asam nya.. Kombinasi Frikadele-nya sudah pas, untuk porsi paket hemat 19.000 udah termasuk french fries, dan onion ring, ditambah free Ice tea/Hot tea.. Untung aja ada Es Tes, haha Nano-nano deh rasanya.. trus karena ga tahan suami ku menyarankan untuk berhenti cobain dan pesen menu yang lain aja  dan emang aku lagi laper si.. jadi aku pesen Beef Sausage O-ring favorite ku hehehe.. *peacee

Lanjut cobain Baked Fusili Pasta, Papa yang pencinta Risotto dan pasta kali ini mencoba menu baru dari oh Lavita.. yang kebetulan kami memang diundang untuk mencoba menu-menu baru Oh LaVita.. dan papa bilang “Hmmm, Enak..”.. cara penyajian nya yang pas dihidangkan menggunakan Hot Plate membuat Pasta awet hangat nya, tanpa membuat pasta itu sendiri “melenyek”.. kalo orang jawa bilang yang artinya Benyek/Becek, kalo orang palembang bilang nya “medok” artinya mengembang.. haha..

20130307_175607

Again!!! Low light on Baked Fusili Pasta, Yumm

Pasta yang di masak PAS, ada sedikit potongan daging.. di tambah saus yang Creamy and Cheese banget.. di tambah lagi parutan keju cheddar diatas nya, bikin pencinta keju makin klenger.. tapi kalo mo lebih enak lagi, “harusnya di atasnya dikasih parmesan bukan keju cheddar, sedikit aja ga usah banyak2” itu kata suamiku bilang.. trus aku bilang “mungkin karena paketan jadi keju atasnya ga maksimal 😛 hihihi”
Baked Fusili Pasta, dari penampakan bisa di lihat memang membosankan, karena wujudnya tak seindah menu-menu lain yang di tawarkan.. tapi kalo soal rasa, baked fusili lebih enak di banding spaghetti biasa..

Ga hanya dua menu itu saja, karena kami makan nya saling cicip-cicipan, temen kantornya papa, mbak Annisa, memesan menu Medium Dori Chesse.. Kebetulan menu yang satu ini sudah pernah aku coba beberapa minggu yang lalu.. tapi porsinya besar, namun yang mbak annisa pesen kali ini porsi paketan, lagi-lagi 19.000, udah include french fries dan onion ring.. dan aku lebih suka yang paketan selain harganya lebih murah dari size reguler dan side dish nya juga banyak, karena waktu itu porsi Dori yang reguler lebih besar dari yang paketan, yang hanya diberi side dish plain mash potato jadi cepat kenyang.. berbeda dengan dori cheese medium.. makannya bisa di nikmati..

Kalo Soal rasa, Dori cheese nya tentu saja yummy sekali, Dori nya hampir seperti Ikan Dori Segar, Daging yang lembut khas ikan dori, begitu dilidah kesannya Melting dimulut dan Cocok sekali dengan Cheese Sauce-nya, lagi-lagi penyajian nya yang pas menggunakan Hot plate, karena kalo 15menit kemudian di tinggal atau di sambil ngobrol lama masih tetap hangat..

20130223_185642

Reguler Dori Chesse and Mash Potato..tried it couple weeks ago, Thats Huugee Size for women..

Selang beberapa lama, ga lama sebelum smua menu nya selesai disantap, Mas Rudy (teman kantor nya suami, yang sama-sama pesen Frikadele Tadi) bilang gini…
“iya iq, Na.. Lama-lama dimakan rasa nya Jadi asem ya..”

Tuh kan, bener apa yang aku rasain, emang awalnya asem nya biasa, tapi kalo lama-lama di santap rasa asam nya makin pekat..
Lah tapi kok aku bisa langsung merasakan asam yang pekat?
Mbak Annisa, Papa, dan Mas Rudy Semua bilang Enak, dan aku stuju kalo Frikadele nya emang enak, tapi karena aku merasakan rasa asam yang luarbiasa membahana itu.. dan akhirnya aku tau alasannya kenapa..

Perbedaan nya adalah SAOS SAMBAL..
Mas Rudy cara makannya tentu saja berbeda dengan aku, Aku yang makan tanpa saos, langsung disantap segera setelah terhidang di meja, dan langsung seketika itu juga merasakan rasa asli dari frikadele nya itu.. tapi aku tetep penarasan, rasa asam nya itu dari mana sih? entah mungkin dari bumbu..

Sedangkan mas Rudy, Begitu Frikadele dateng, dia langsung melakukan ritual sebelum makan.. ngambil Botol saus sambal, dituang langsung di atas Frikadele.. lalu di santap..
Penikmat saos sambal and ngga ternyata pengaruh, dan saat aku ikut coba pake saus sambal, ternyata rasa asam berkurang, bercampur dengan rasa pedas berbumbu dari saos sambalnya itu, yang kalo di gabung emang hasilnya tidak asam.. tapi begitu kucoba tanpa saos, dan ternyata rasa asam itu kembali..
Dari situ aku tau, mungkin frikadele di peruntukan untuk penikmat saos seperti mas rudy.. dan memang kebanyakan di solo terutama penikmat makanan di solo, biasanya memang suka sekali menggunakan Saos dalam menu makanan mereka.. Everywhere is saos sambal..

IMG-20130307-WA0001

With Friends enjoying dinner..

Yah too Bad lah, Frikadele, i have too say sorry and goodbye to you from now on.. ahaha..  

inilah sedikit banyak review saya dan suami sebagai penikmat makanan..
Tulisan ini adalah self experience and ourselves tell a story.. Kembali kepada kalian yang sudah pernah mencoba atau bagi yang belum dan penasaran sama enak dan murahnya Oh LaVita, Silahkan cobain sendiri, Datang dan rasakan langsung ke Oh La Vita Cabang Tirtosari no 11, atau juga Autoplex SPBU Solo Baru..  Tapi Menu-menu paket diatas tidak avaiable untuk hari Jumat dan Sabtu.. 

Thank you so much buat Ko Stephen (benerkah? Habis ngintip artikel dari HarianJogja) buat Complimentary Invitation nya, overall kami smua menikmati sekali hidangan yang ada di Oh LaVita.. 🙂

20130223_185734

Sausage Risotto, my husband recommended dish.. ini bukan bubur atau terbuat dari ketan, this is the real taste of Italian Cuisine, Made from Arborio Rice, Italian Short-Grain Rice.. its rare, hard to find it everywhere..

and for everyone.. Thank you for reading..

Advertisements

Review: Oh LaVita, The best Italian Food resto in town..

Kabar baik datang dari oh la vita (OLV), OLV sekarang makin ramai.. ini terlihat dari jam terbang olv yang berubah berubah, yang dulu biasa buka jam 5 sore, sekarang buka lebih cepat jam 3.30 sore sampe jam 10.30 malam dan costumer juga ga kalah rame, ada yang sebagai pelanggan lama seperti aku dan ada juga yang baru pertama nyobain yang endingnya ikut ketagihan buat datang lagi.. Twitter nya @OhLaViTa_Resto juga ikut-ikutan rame dari mention dan Retweet pelanggan yang sudah mencoba ato yang kasih testimony tentang hidangan yang mereka makan secara LIVE hahaha..

Pelanggan juga dimanjakan dengan promo mingguan yang makin murah, ditambah free es teh, ada juga promo happy hour dimana promo ini di adakan di jam-jam tertentu dengan diskon special ato patokan harga yang makin buat menu-menu yang di tawarkan.. promo tersebut bertujuan buat memanjakan pelanggan setia maupun pelanggan yang baru nyobain.. bener-bener memuaskan..

Oh la vitaaaaa!! Akuu dataanngg.. ini feeling yang aku rasain dari Telukan sampe ke Tirtosari berdua naek *beat* bareng suami..  kesan pertamaku  sejak setahun lebih di Palembang, rasa kangen pengen ketemu lagi sama roast chicken favoritku akhirnya terbayarkan..

Hari pertama ke solo ga langsung kesini, tapi di pikiran udah ga sabaran mo kesini, jelas menu nya tetep ngangenin..

Beberapa waktu yang lalu nyobain menu baru, ada beberapa menu yang sama, tapi improve dengan saos yang berbeda, termasuk roast chicken kesukaanku.. ada juga porsi yang di tambah, tapi harga tetep sama, ditambah lagi resep yang improve dari beberapa menu termasuk potato wedges dan mix veggies nya..

Roast Chicken Reguler *my fave*

Roast Chicken Reguler *my fave*

Hari pertama kembali dengan roast chicken regular, rasanya makin jossss, ditambah dry herb rosemary yang khas makin kerasa di lidah bikin klenger di buatnya.. penampilan yang berbeda dari biasanya itu adalah, wujud si potato wedges dengan warna yang makin pop, menarik perhatianku… Rasa wedges yang crispy dan keju banget bikin aku makinnn “hmmmmm” saat lagi ngunyah, side dish nya sauteed mix veggies ga kalah enak, jagungnya ga lagi pake Kernel alias jagung kalengan, lebih fresh, sweet and crunchy, itu nunjukin kalo memang pake jagung segar, improvisasi yang biasa tapi bikin masakan nya makin luarbiasa, menambah cita rasa dan kualitas yang Waahh.. sungguh menggiurkan..

Taste dan Qualitas yang di tawarkan ini, ternyata tidak mempengaruhi harga, Harga tetap sama, belum ada kenaikan sama sekali.. (semoga kedepan ga naik ya, hehe). Porsi sidedish nya bertambah, im feeling so lucky, karena porsi sidedishnya keliatan di banyakin kemarin, cause beberapa waktu lalu order, porsinya jadi normal kembali hehehe..

Roast Chiken juga jadi lebih bervariasi, ada Honey, Spicy, Crispy dan Regular. Roast Chicken Crispy tekstur yang lebih kering dipadu dengan Reguler Gravy dan Honey Gravy itu sama enak nya, Honey gravy yang dipadukan dengan saus sambal, rasa manis honey itu bikin saus sambal jadi ga begitu pedas dan kental.. madu yang kerasa original, dan bagi orang yang bukan penggemar pedas seperti aku bikin lidah makin bergoyang..

Crispy roast chicken di padukan dengan Honey sause, sooo Delicate and Awesome but I admitted for the texture of chicken its abit too dry for me, aku jadi sering minum karena tekstur daging nya yang kering itu, saat dikunyah kesan juicy di dagingnya hampir ga ada.. but it actually make sense banget, because it used different gravyjadi sangat bertolak belakang dibandingkan dengan gravy milik roast chicken regular yang terkenal moist and juicy..

Adalagi roast chicken Spicy, yang doyan pedas diberikan sensasi pedas cabai ato yang doyan pedas-pedasan, bisa request untuk tambah cabe lagi hahaha But im not a fan of spicy.. :p

my husband enjoying his lunch

my husband enjoying his lunch

Kemarin juga sempet order Cheezy Rice, suami ku mencoba cheesy rice yang katanya enak, keju nya berasa..  esoknya kami kembali datang lagi untuk mencoba menu lain.. suami ku order beef sausage with Oring and salad.. dan aku tetap pada menu favorite ku roast chickeen..

Beef Sausage O-ring nya ini jelas enak banget, kenapa? Karena sosisnya tidak menggunakan sosis biasa seperti sosis pasaran, Sosisnya itu sosis Frankfurt yang terkenal enak dan mahal kalo di supermarket sosis ini 6 pieces bisa mencapai harga 30rb, sosis Frankfurt menjadi sosis favorit ku sejak tau kalo sosis itu ada juga yang versi enak.. Beef Sausage nya dipaduin dengan Spicy honey gravy dan salad serta O-ring yang crunchy.. tapi sayang nya untuk  salad aku sedikit kurang sreg, karena salad yang harusnya terkenal fresh dan kriuk, ga berasa disini, karena green veggies nya jadi layu mungkin dihidangkannya satu piring dengan menu yang dimasak jadi terpapar panas oleh french fries, sausage dan o-ring jadi saladnya kalah.. mungkin harus di hidangkan terpisah dalam mangkok kecil ya.. tapi overall paduan menu yang satu ini, Frankfurter Sausage, Onion ring and Salad itu deadly abiiiisss!!! I love Frankfurt so so so much…

OLV (read: ohlavita) makin improve dengan menu-menu baru yang ga kalah enak dan ngenyangin, menu lain seperti Roast Chicken dipadu dengan bermacam jenis gravy ada juga Chicken Snitzel, beef sausage with O-ring, Cheezy Rice, pizza ikan asin dan lasagna medium ga kalah enak..  meskipun  belum sempat mencoba semua, aku yakin kalo hidangan tersebut ga kalah lezat sama hidangan favoriteku. Apalagi ditambah promo2 seru mingguan yang di adain OLV itu bikin aku pengen balik lagi- balik lagi dan balik lagi… Makin dimanjain sama OLV. OLV juga punya cabang di solo baru tepatnya di Autoplex SPBU Solo Baru depan THE PARK/Hartono mall. Dan sepertinya mungkin aku juga pernah liad OLV di solo paragon di lantai atas bagian food bazaar.. tapi tetep OLV Favorit ku di Cabang Tirtosari.. already in love with it at the first sigh.

Beef Sausage with O-ring and Salad

Beef Sausage with O-ring and Salad

Hayoo yang pada belum nyobain, dateng aja langsung ke cabang terdekat ato mau coba cabang favorite ku, tapi kalo sampe ketagihan aku ga tanggung jawab ya, do it with your own risk LOL..

I love the price and the quality, this is finest of ohlavita resto, all in one are worth to get award dan semoga resto  favorit saya dan suami ini ga hilang di telan trend, Service, kualitas maupun improvisasi nya juga dibikin makin O kei.. lagi..

This is our second review about OhLaVita, Read my Previous here” First Review about Oh LaViTa 
How to get here? Click 4sq map here on direct your smartphone  and click map