Eat, Work and Play

This time posting was about us.. again.. hehe
Genap 2 bulan sudah perjalanan kami sebagai suami istri.. tepatnya tanggal 13 maret kemarin.. masih belum apa2 dibandingkan sama suami istri yang sudah tahunan hidup bersama, so far was so great adventure together.. we live in this world with full of happiness, no fight and play alot..

Banyak pertanyaan dari keluarga, teman dan relasi.. dari mulai hal yang sepele sampe yang paling bikin mereka penasaran haha.. mungkin lebih bagus kalo di bikin Question and Answer yaw.. (di interview nih ceritanya)

Apa aja sih yg kalian lakukan selama 2 bulan ini..?
ga banyak sih, kerjaan cuma makan, kerja dan bermain..

Lah kok gitu? Kapan punya momongan, kok ga cepat2 kan banyak yang kebelet pengen punya cucu dan ponakan?
Wah kalo itu sudah di rencanakan, 2 tahun lagi, mudah2 2014 direstui ya punya momongan..

Pengen laki ato perempuan?
Maunya sih Laki, tapi kalo dapet perempuan ya ga masalah 😉

Kalo dapetnya sekarang gimana?
Kalo dapet sekarang ya harus di syukuri donk, meskipun sudah direncanakan kalo harus dapet sekarang ya mau gimana lagi.. lanjutkan!!!

Emang sekarang lagi sibuk apa? Kok seperti nya selalu santai dan have fun trus?
Suami kerja di kantor, sedangkan aku? Pengacara (pengangguran banyak acara).. hahaha

Serius dong say?
Iya serius, aku ga punya kerjaan, kerja nya cuma ngurusi suami, masak, nyuci, bersih2 dan jalan2.. dan kadang2 juga dapet duit dari klien yang minta tolong dibikin design kecil2an buat usaha mereka

Lah itu ada..?
Kan ga bisa di sebut pekerjaan, perkejaan itu sesuatu yang menetap, dan pasti. kalo ga pasti berarti ga bisa disebut pekerjaan dunk.. plus kalo ga ada yg minta di bikinin nganggur donk hehehe

Emang selain design apa aja kerjaan di depan komputer?
belanja online, cari resep2 anyar, exist di fb, nonton film, tulis2 blog, edit foto. Banyak deh.. klo dah didepan komputer ga berasa waktu dah sore

sampingan lain ada?
ga ada, mau kasih modal? hahaha. but rencana kedepan kek nya mau usaha, jualan batik, ato jualan tupperware, ato apa aja deh yang penting halal..

Ga minat kerja diluar gitu?
Niat ada, tapi saya lebih comfort kerja di depan komputer saja dirumah ebih comfortable dan ga perlu banyak tenaga haha.. yang kerja hanya otak.. dan ga perlu mengalami kemunafikan manusia di kantor atau di tempat kerja lain nya.. its safe and fun

Ga kuliah? kan masih muda?
Ga dulu dek, uang nya mending buat nabung beli rumah, ato buat kedepan kalo mo punya anak

Trus sekarang tinggal dimana?
Sementara masih ikut mertua, mungkin kedepan mau kredit rumah kecil2 an.. doain rejeki nya lancar ya, biar bisa nabung buat beli rumah impian.. amin!!

mau yang kecil ato yang gede?
enakan kecil, cukup buat bertiga, tapi harus ada halaman belakang, biar bisa buat tanam-tanam.. plus kalo kecil ga ribet bersih2.. hohoho

Akhir2 ini sering aku liad check-in di restorant? Hobi banget
Hobi makan? Ato hobi pamer?
Hahaha.. dua2 nya, tapi sebenernya kita ga punya niat buat pamer, hanya saja memang kami suka sekali mengabadikan kegiatan apa saja di luar, dan sharing ke facebook/twitter cos skarang lom bisa travel kemana2 jadi ga bisa sharing yang we ou we banget, sharingnya masih seputaran sekitar, tempat yg dikunjungi ga lain ya restoran, tempat makan, ato cafe (sama aja kale hehe) skaligus menyalurkan hobi makan dan mencoba resto baru untuk nanti nya dibikin review di blog..

Trus apa ga repot tiap x ke resto harus poto and sharing?
Repot sih relatif ya, kalo lagi repot ya males sharing, kalo ngga ya sharing aja trus, paling juga butuh 3 menit buat sharing live.. kalo posting di blog emang dah hobi..
tulisan itu bisa jadi inspirasi buat diri sendiri dan orng lain..
kalo ga penting buat mereka, ya jangan di baca.. menulis itu gratis kok ga bayar..

Ga malu ya moto2 makanan di resto?
Ngga, napain malu..
kita kan beli.
Lagian yang punya resto seneng kok menunya di foto trus di iklanin gratis..

Trus kalo ketemu resto ga enak dan ga menyenangkan ditulis juga?
Yes, tapi ga disharing.. kalo diminta sama yang punya bakal disharing, karena skarang ini aku bukan food review profesional alias masih abal-abal, jadi belum pantes buat menilai dan mempublish yang jelek2.
Ntar kami di culik lagi haha..
Tetep ditulis tapi ditulis di journal.. suatu saat ada yg minta pendapat tinggal kasih komentar versi ku..

Aku lihat kamu juga hobby sharing masakan sendiri beneran bisa masak ato cuma pake bumbu instan..?
Walaah…
Kalo itu tanya sama ibuku mau? atau tanyakan pada suamiku..

Ah, kalo suami mah pasti enak ga enak pasti bilang enak..?
YEeeee, salah besar.. justru suami lah yang paling jujur berpendapat.
Oke mungkin lidah orang beda-beda, tapi untung nya suami punya lidah global.. ga ada makanan yang ga dia suka kecuali Buah..
Soal bumbu instan trgantung menu nya dulu, skarang emang masak mudah karena bumbu tinggal beli instan, tapi ga seenak bumbu diracik sendiri loh.. bumbu instan juga kadang juga harus di tambah bumbu fresh biar masakannya makin JOSSSS..
Kecuali masakan yang memang sulit dicari bumbu nya.. kadang suka juga pake bumbu instan, kek tomyam, bolognese sauce for spaghetti, Sauce buat pasta, ato kare versi jepang/korea.. kan itu ga ada di indonesia..

Gimana sih caranya biar bisa masak? Aku takut kalo masak ga enak?
Jangan takut kalo masak ga enak, ga enak itu cuma resiko dalam memasak.. kalo ga enak gpp, yg penting masih bisa dimakan, asal jgn gosong aja. Cari resep di google, praktekin sendiri dirumah, kalo ga yakin sama resep itu bikin porsi setengah dari resepnya aja.
Kalo enak, resep nya di simpan di kertas ato buku ato blog seperti aku.. biar inget selalu..
Aku juga sering masak ga enak, tapi dibikin pelajaran, anggap aja experiment di dapur.. kalo ga enak, ga enak dimana nya.. kebanyakan garem ato kurang manis, ato dll, diingat.. karena resep di google itu ga selamanya benar dan enak.. kita harus pinter milih2. Bandingin resep di blog A sama blog B.. yang kira2 masuk akalah diikuti..
kalo bumbu masukinnya juga kira2. liad porsi, jgn kebanyakan ato terlalu sedikit.. Kalo rajin coba lama2 insting memasak dan perasa kita juga upgrade sendiri..

Kalo ga enak, apa suami bilang enak?
Ga enak ya bilang ga enak, jujur dia.. aku jg suka tanya tiap x selesai masak, dan suami disendokan pertama langsung aku interogasi..
Enak? Kalo ga enak dia bilang langsung apa ga enak, keasinan, ato terlalu matang ato kemanisan dan lain2. Ini demi kelangsungan hidup bersama haha.. jadi laen x bisa bikin improvisasi..
ga kapok buat coba lagi. Kalo enak biasanya dapet kecupan dan ucapan trimakasih.. uhuk2 so sweet kan. Kan Jadi nagih buat masak yang enak lagi.. suami paling suka sama masakan istri. emang kadang kalo ga enak suami bilng enak.. tapi coba bilng tanya yang sejujurnya, kalo ga enak bilng ga enak ya sayang.. hehehe..

Suka banget masak-masakan barat dan china kenapa ga masakan indonesia aja sih?
Ini gara2 nya dulu doyan nonton masterhef USA dan australia, jadi keranjingan menu barat, karena masak nya itu simple keliatannya, tapi kadang ribet di bahan suka ga ada diindonesia, masakan western itu biasanya minim penggunaan minyak sayur, bahkan ga ada yang pake minyak sayur.. alias sehat.. masakan indo itu sehat jg. Tapi rata2 menggunakan minyak goreng.
Juga terinspirasi sama olive oil. Masakan barat jgn banget goreng2 an kecuali masakan semacam junkfood ya.
Aku juga suka masakan indonesia tapi lebih suka bereksperimen ke masakan barat dan china. tapi untuk sekarang lagi doyan masakan barat dan asia..

Untuk hiburan, ngapain aja?
Kami berdua punya hobi yg sama, nonton film, nonton kdrama, main game online dan jalan2..
Hiburan rata2 bisa dilakukan dirumah. Kalo jalan2 biasanya keliling mall, kami kurang hobi ketempat seperti taman bermain, konser, atau karaoke.. karena kalo dipikir2 mending uang nya buat makan hehehe..

Kok banyak banget yang dilakuin, apa ga repot?
Kan saya pengacara, jadi banyak waktu untk ini itu.. itu kenapa ga pernah cape ato mengeluh.. karena enjoy with my life.. suami kerja di kantor. While Me serving him with all of my heart.. waktu senggan di killing dengan sharing cerita, main game, ato cari inspirasi masakan baru.. kalo lagi suntuk, minta suami donk manjain.. hahaha

Ga suka nonton bola?
Wah untung nya berdua ga doyan sama bola.. emang jodoh ya haha.. dirumah ku ayahku paling ga suka sama bola. Karena nonton nya mesti subuh2 apalagi sama komentator nya, bisa cuma ngomong doank, fakta nya dari jaman tk smpe skarang indo ga lolos2 fifa.. hekekek.

Jadi dari kecil dan biasakan ga suka nonton bola akhirnya ga pernah dapet cowo yg suka bola, kalo pun kmrn dapet. Ya terserah dia.. kadang ikut2an aja seru2an, tapi ga gitu minat.. skarang untung nya aku dapet suami yang netral sama bola.. biasa aja maksudnya.. ga heboh2..
Aku juga sebnernya suka sama pemain bola, karena gantengnya, dulu ngidolain owen, del piero, beckham ya karena cakep nya.. hehehe

5 keinginan yang belum tercapai saat ini?
1. Punya rumah sendiri
2. Punya anak laki-laki
3. Punya dapur sendiri lengkap dengan alat penunjang masak
4. Liburan ke luar kota, kalo sanggup ya keluar negeri..
5. Hidup sehat bersama dengan fitness ato olahraga.. haha

So segitu dulu kira2 tentang kami selama 2 bulan ini, jadi kami berdua belum pernah merasakan konflik rumah tangga, apa karena masih baru? Dan semoga tidak ya. Pengalaman pacaran 5 tahun baru skali bertengkar.. dan semoga tidak terulang kembali.

Hidup bahagia berdua, mensyukuri segala kelebihan dan kekurangan, jika ada masalah dibicarakan.. dan dicari solusinya, mengeluh boleh tapi tetap harus sabar. Sabar itu ga ada batas nya.. kalo ada batas bukan sabar namanya. Emosi itu namanya.. haha..

Thank you for reading.
kalo masih ada pertanyaan silahkan tanya lewat komentar atau facebook ya.. hihihi
so..
We eat, we work and we play.. itulah kisah kami kali ini..

Kamsahabnida.. (terimakasih)..

Advertisements

Jadi Istri itu….

Lama ga posting, soalnya dah seminggu lebih ga bisa akses wordpress.. padahal banyaaaaakkk banget hal yang mau di tulis, keseharian sehari2 yaa hampir sama.. tetep disibukan dengan antrian kerjaan yang sedikit berkurang dari biasanya tapi sekarang disibukkan dengan tugas2 menjadi seorang istri..

Apasih specialnya? Deuuhh yaah jelas special, menjadi seorang istri melambangkan kita ga lagi sendiri.. apa-apa dikerjakan sama2, dilakukan berdua, pergi sama-sama.. “lah apa beda nya dengan pacaran?” Yaaa intensitas sama-sama nya jadi lebih banyak.. dulu ada beberapa hal yang dilarang untuk di lakukan sama-sama, sekarang sudah ngga hehe. seperti tidur bareng, mandi bareng, dst-dst

Menjadi indenpendent women dalam artian kita merdeka ga bisa lagi tergantung sama orang tua.. hidup lebih mandiri dan harus terencana bersama suami.. merasakan kebebasan dalam artian sebebas-bebasnya bersama sang suami, ada yang selalu menemani tiap hari, dan satu hal lagi..

Susah senang itu selalu bersama, suami sedang sakit ato saya sedang sakit kita saling jaga dan mengobati.. suami sedang gundah banyak cerita dikantor ato ingin curhat ttg trouble kerjaan kantor, aku sbagai istri siap jadi good listener plus bisa kasih masukan dan semangat.. meski mungkin bagi sebagian orang bilng. Alah lebai banget.. tapi Percayalah ini berpengruh buat kelangsungan hubungan suami istri.. harusnya saat  pacaran dulu juga mempengaruhi hubungan pacaran, intensitas berkomunikasi haru lebih di tingkatkan, buat numbuhin rasa pecaya satu sama lain. Malah aneh kalo smpe ga ada ceritaa.. hambar rasanya..

ada yang bilang,

“ah pengantin baru mah biasa, karena baru ya ga ada masalah, ya ga ribut”

emang iya trus kenapa? kebanyakan dari pengantin baru emang masih wangi, masalah ato keributan memang belum ada, nanti kalo udah bertahun-tahun menikah seiring berjalannya waktu, pasti ada konflik yang terjadi.. tapi saya percaya kalo konflik tersebut nanti nya tidak akan sampe membuat piring2 dirumah pecah, ato komputer dirumah rusak gara2 di banting oleh suami.. karena kami berdua mempunyai sifat berbeda yang dapat membuat kita saling mengisi satu sama lain. Saya punya bekal pengalaman pernikahan orang tua saya dulu.. pernah juga melihat suami istri bertengkar mempermasalahkan hal-hal yang harusnya sepele tapi jadi besar, masalah yang harus di bicarakan baik-baik, tapi karena tradisi diem-diem an jadi meledak emosi nya.. tapi balik lagi, prinsip saya, mau menikahi dia itu karena saya sudah 1000% percaya ga ada keraguan apapun masalah yang menghadapi saya dan papa, pasti bisa terselesaikan, tanpa harus membawa piring dan gelas untuk di pecahkan hehehe.. karena kunci utama adalah cerita, cerita mengenai unek-unek tanpa harus di pendam dan di diamkan begitu saja, ga suka itu hal yang lumrah, ada yang mau di omongin ya pasti ada, tinggal kita aja sudah mau terbuka atau belum dengan suami.. dan harus nya IYA! kan udah suami istri :p

dan sebenerny saya bersyukur, kalo papa ku itu (red: suami), jarang marah tapi bukan berarti ga bisa marah.. 5 tahun kami pacaran hanya dua kali dia marah.. karena emang perbuatanku itu keterlaluan. ga bisa di tolerir, dan harusnya ga bisa di kasih ampun.. Tapi saya cepet sadar, karena papa cerita alasannya kenapa ga suka, dan di balik kalo kondisi nya dia yang melakukan hal tersebut.. dan merasa emang saya udah keterlaluan, jadi saya minta maaf, berjanji ga akan ngulangin lagi.. hal tersebut juga jadi pengalaman pembelajaran ku.. hasilnya aku juga harus meniru positif nya, saya juga jarang marah ke papa, paling juga ngambek.. “ngambek ga dibawain bunga kalo pulang kerja” Hehehe

Jadi istri itu harus rajin ngurusin suami.. harusnya ya.. HAHA tapi bad habit dr dulu tetep aja nempel, doyann lembur malem2 kerjain tugas, main game. Sampe akhirnya waktu tidur jadi kacau, and jadi kalong deh.  Bobo nya siang hari.. bisa sih sebenernya buat merubah itu.. harus bisa.. tapi entah kenapa suasana disolo beda dengan palembang (perasaan aja kaliii), disolo maunya malem itu enaknya kerja, sedangkan di palembang malem itu sangat enak sekali buat tidur.. jam 9 malem udah bisa tidur.. manusia aneh.
Tapi aku sadar, kebiasaan ini harus bisa di ubah, karena ga bagus juga buat tubuh.. metabolisme jadi ga seimbang yang takutnya terjadi kenapa-napa and aku ga mau kuruz seperti dulu lagi.. terakhir naik 10Kg sejak tinggal di Palembang, Makan banyak dan teratur, ngemil malem dan bobo nya juga seimbang..

Dari pagi sampe siang menjelang sore nungguin misua pulang kantor, “hari ini masak apa yah” ato “tar malem enak nya dinner apa” ato “hmm enak nya dinner dimana, nyobain tempat baru ah” rutinitas itu trus dilakukan.. kalo lagi males masak kita suka keluar hunting resto baru buat icip2, untung nya papa pro banget sama hobby ku yg suka bikin food review resto2 baru.. apalagi sekarang kan enak, mau kemana2 ada papa yang anterin..
Sorenya suka nyuci pakaian, untung nya aku dari kecil udah kulino hidup susah, diajarin dari orng tua, dulu saat SMP kalo nyuci pakaian itu harus sendiri karena udah besar, sering banget di omelin gara-gara males cuci pakaian sendiri dan ternyata manfaatnya emang kerasa manfaat nya sampe sekarang. Aku sudah tebiasa dengan hal seperti itu jadi ga perlu ada pembantu untuk ngurusin yg begituan, semampuku aku jalani.. dan kalo sudah punya rumah sendiri, impian kedepannya mau beli mesin cuci, biar enak nyuci sprei ato gordin.. bermimpi boleh donk ya..bhehehe

Soal financial kita atur sama2, lagi kere ato banyak duit kita saling ngingetin, karena sekrang pengantin baru lagi banyak kebutuhan, mesti pinter2 cari celah agar ga kebablasan.. untungnya ada sampingan paling tidak bisa saling menutupi kekurangan itu.. papa harusnya sudah percaya soal keuangan, namun aku masih belum bisa megang tanggung jawab itu karena ulah ku yang belum 100% bisa mengatur keuangan, harus bnyk belajar lagi soal pembukuan, mungkin 6 bulan kedepan sudah siap dan bisa ngatur pembukuan.. Selama dipalembang sempet puasa berbulan-bulan ga lagi sering ng-mall, paling ke mall buat beli kebutuhan selama sebulan, dan cuci mata (meskipun kadang ending nya shopping juga)

Banyak banget kewajiban jadi seorang istri, nyiapin pakaian, nyuci, masak, siapin makan, beresin kamar, and kerja rodi dimalam hari, dst dst  kalo di tulis bisa jadi buku pokoknya, di toko buku mungkin ada tuh. Tapi yang namany hidup berdua sama yg dicinta, pahit asem asin susah semua terasa manis dan bahagia, asal ngejalani nya dengan ikhlas dan percaya, intinya kita ga belarut sama keluhan yg ga penting.. mengeluh boleh tapi jangan sampe aura negatikita berbagi tugas bisa ringan ga saling menyusahkan, kdang aku lagi nyuci dan masak, papa suka bantuin nyapu kamar and beresin tempat tidur. And kalo smua sudah beres. Malemnya suka dinner dikamar, sambil nonton film ato main game online.. aku lanjut kerja sampe subuh, dan sampe akhirny bangunin papa buat kerja.. haha kacau jadwalnya..

Intinya jadi seorang istri itu, ISTIMEWAAA!!!