Ceritaku dan ibu bersama tupperware

Seingatku, tahun 2005, waktu itu aku masih berumur 17 tahun masih kelas 3 sma.. ibuku sudah mengenal tupperware duluan, kenalnya dari tetangga, biasa word of mouth.. suatu hari ibuku kedatangan tamu dirumah, seorang wanita paruh baya datang bersama dengan salah seorang tetangga dekatku.. kalo ga salah saat itu bertepatan dengan hari sebelum natalan..
Kedatangan mereka kerumah mau kasih invitasion gatering tupperware dirumanya, yang diundang bukan ibuku saja. Tapi juga tetangga lain disekitar trutama ibu2..

Dulu ibuku masih under intimated sama tupperware karena bisa dibilng kami tidak bisa menjangkau harga tuppereware. Dlu meski rate nya masih terhitung murah dibanding seknrng tetap saja ibuku lebih mentingin kebutuhan yang penting2 ketimbang harus «kasarannya.. beli plastik yang harga nya bisa buat makan satu minggu..

Ibuku lebih memilih wadah plastik biasa yg dijual di toko klontong ketimbang harus ngabisin duid banyak buat tuppewware.. tapi meski begitu, aku dan ibuku tetap datang kepertemuan itu. Karena memang rasa penasaran tetep ada.. kita sering denger tupperware dan liat beberapa tetangga sering mamerin tupperware milik mereka saat lebaran hahaha.. memang tupperware lebih appeal dilihat ketimbang plastik biasa..

Atas dasar itulah aku dan ibuku datang kepertemuan, setibanya disana.. kami disambut ibu2 lain yg sudah datang lebih dulu. Dan beberapa produk tupperware yg sudah disusun rapi diatas meja.. pertama kali lihat aku langsung suka, karena warna nya yang cerah dan cantik2.. belum mulai briefing aku sudah liat2 katalog.. ibuku cuma liat2 aja, ga tertarik sama sekali dengan tupperware, krn harganya yg tinggi..

Beberapa jam sudah mendengarkan perkenalan ttg tupperware, memperkenalkan keunggulan tupperware yg sangat orginaze, safety, and food friendly.. jujur its really make sense.. karena briefing yng ciamik itu, mulai deh rasa pengen timbul.. tapi tidak dengan ibuku, beliau tetap mendengarkan tapi tetap tidak tertarik untk membeli.. haha

Setelah selesai acara, kami pulang tidak dengan tangan kosong. Ibuku mendapatkan katalog dengan kontak distributor jika suatu saat ibuki akhirnya pengen order, plus.. salah satu produk tupperware imut dsn mungil. Yaitu wadah merica/garam berwarna kuning.

Masih inget banget waktu itu, wadah merica itulah produk tupperware pertama yg kami miliki, keesokan harinya langsung kepasar beli merica bubuk dan dimasukin ke tupperware.. tiap kali masak masakan apasaja kali butuh merica tinggal di shake2 aja.. sampe skrng masih dipakai dan awet..

Seiring dengan waktu, setelah tamat sekolah, 3 tahun kemudian umurku sudah menginjak 20th, aku merantau ke solo, mencari ilmu, jadi jarang ketemu orng tua, dan pada saat lebaran aku pulang kerumah, terlihat jelas didapur ibuku sudah penuh dengan koleksi tupperware.. mulai dri ukuran besar bentuk segi empat untuk nyimpan kue, sampe yang kecil2 untuk nyimpan gula, kopi, dan garam.. sampe wadah kerupuk pun pakai tupperware.. aku terkaget2.. sejak kapan ibuku suka tupeerware..

Saat aku bertanya pada beliau, beliau menjawab.. asalnya beliau cuma coba2 karena kebetulan waktu pas lebaran ga ada tempat buat simpen kue basah khas palembang dikulkas. Jadi butuh wadah yang besar dan pas dikulkas.. jadilah beliau psan kesalah satu teman kantornya. Dan hebatnya lagi sesama teman kantor biasanya boleh kredit. 3 kali bayar gitu haha.. (aduh rahasianya kebongkar deh)

Beliau langsung order tupperware 3 buah yang bentuknya kotak bening dngan tutupnya merah itu.. beliau juga bilng “sudah lama banget itu. Waktu kamu masih di solo” ibuku baru merasakan maanfat tupperware. Karena sekarang sudah bisa menjangkau harga tupperware yng setara dengan manfaatnya itu, wadah2 plastik ato kaca yang sudah buruk rupa, digantikan dengan tupperware, dan disusun di lemari pnyimpan.. semakin lama koleksi tupperwarenya makin tambah, beberapa sudah terpakai, ada juga yg masih baru tersimpan rapi..

seiring dengan berlalunya waktu. Ibuku juga menambah koleksi tupperwarenya. Mulai dari eco bottle, sauce botol untuk menyimpan cuko pempek. Lunch box buat bawain bekal, dan lain2. wah Keliatan banget beliau jatuh cinta dengan tupperware, aku bertanya apa ibuku jadi member tupperware, ternyata tidak.. rupanya ibuku dapet sales tetap yg tiap bulan dtng kerumah bawa katalog promo, dan tetep bisa di kredit..

Karena kesukaannya pake tupperware, beberapa keluarga dan teman kantor yg datnag kerumah melirik tupperware milik ibuku.. ibuku dapet pesanan tupperware, biasanya yg laris itu eco bottle, botol minyak. Biasa diganti fungsi buat botol cuko pempek, juga tumble kerupuk.. karena banyaknya pesanan, aku saranin ibuku buat jadi member aja.. tapi beliau tetep kekeuh ga mau jadi member.  Soalnya masih repot ngurusin adek keci, belum lagi supplier satu2nya jauh dari rumah plus cuma satu2nya di palembang. Ibuku ga ada niat sama sekali jadi member..

Jadilah beliau mengalihkan order ke sales langganan, yg skrng sudah jadi teman baik.. tiap kali ada orderan ibuku ngoper nya kedia, ibuku membantu tanpa pamrih sales tersebut.. olehkarena itu mereka jadi teman baik.. apalagi ibuku juga sering beli buat dipake sendiri, jadi itung2 sekalian lah.. sama2 senang.. dan kadang ibuku dapet tupperware gratis dari temannya itu.. berterimakasih sudah membbantu

Sekarng umurku sudah 26 tahun, tiap kali pulang kampung koleksi tupperwarenya pasti nambah, sering candain beliau wah nambah trus tuppynya ya mom.. beliau lngsung bilng “ngga itu pesenan temab kantor” dan tetap ibuku masih betah jadi tangan kedua.. keliatan banget sekarng ibuku senang banget menggunakan tupperware, semua tupperware lamanya masih awet dipakai buat macam2.. soal harga bukan masalah lagi, beliau justru bilng. Dri pada beli plastik biasa yg akhirnya bakal ganti kalo pecah, mending beli tupperware, mahal dikit gapapa tapi tahan nya sampe tahunan..

Hahahaha aku cuma bisa ketawa aja klo inget waktu pertama kali kenal tupperware.. ibuku smpe skrng belum mau jadi member, niat nya jadi member kalo sudah pensiun aja banyak waktu luang.. beliau skrng udah hampir 50tahun. Hampir 10 tahun beliau menggunakan tupperware, disayang2..

Tupperware pertama milikku, adalah piknik set yg ada tas ungu ijo didalamnya ada seoasang set makan dan beberapa wadah untuk makanan.. plus snow collection buat simpan bumbu.. aku memutuskan untuk pesan tupperware di ibuku.. karena bertepatan dengan hari pernikahanku tapi ibuku tidak mau nerima uang ku dia justru beri gratis buat hadiah pernikahan kami dari ibu..

Kira2 beginilah cerita kami sebagai pengguna setia tuppeware, kami bukan supplier, bahkan member.. kami hanya pengguna tupperware yg tiap harinya ga bisa lepas dari tupperware kalo sudah di dapur..

Advertisements

Tentang Kehidupan: Grateful…

Bersyukur itu artinya berterimakasih.. berterimakasih kita diberi kekurangan, berterimakasih atas segala kelebihan.. punya kekurangan? sapa sih yang ga kesel, aku pun kadang kesel emosi punya kekurangan ini dan itu.. tapi justru kekurangan itulah yang membuat aku sadar ketika aku mendapatkan kelebihan.. sadar untuk introspeksi diri kenapa aku diberikan kekurangan sedemikian rupa, maksudnya apa? apa aku belum pantas untuk menerima kelebihan? apa aku belum pernah bersyukur saat menerima kelebihan?

HISTORY

Aku terlahir dari keluarga yang tidak punya, smua serba pas, ayah ibu ku memulai kehidupan semua dari nol, dari susah, dari ga punya apa-apa. mereka termasuk keluarga yang tidak punya.. Ayahku diantara sanak sodara lainnya yang berpendidikan bisa menginjakkan kaki ke perguruan tinggi. ayah ku menempuh pendidikan untuk menjadi perawat disalah satu rumah sakit semarang waktu itu, nasib justru berkata lain, karena ulah teman nya yang menjengkelkan, ayahku yang emosian justru melepaskan tinjunya ke temannya itu, yang membuatnya harus di DO.. menyesal? justru tidak, karena ayahku bertindak benar, dia ga menyesal harus di DO gara-gara tindakannya itu.. Perjuangannya tidak berhenti seketika itu juga, ayahku mengubah jalur hidupnya ke bagian pendidikan menjadi seorang guru bahasa inggris di SMP dan staff karyawan ASKES.. mengajar di sekolah kampung pedesaan.. sampai akhirnya bertemu dengan ibuku.. ketika itu ayah sedang bekerja sebagai karyawan ASKES, saat itu ibuku merupakan salah satu calon pemegang ASKES.  yang sedang berkonsultasi dengan ayahku.. ceritanya panjang sampe akhirnya mereka jadian dan pacaran..

Ibuku saat itu adalah seorang staff, bahkan ibuku juga dari keluarga tidak punya, nenekku petani, punya kebun sayur yang justru untuk menghidupi anak-anaknya, sejak kepergian kakek, nenek sendirian banting tulang menafkahi anaknya, ibuku anak bungsu dan 6 bersaudara, yang hanya menginjakkan kaki sampai SMA, Susah nya hidup di jalanin dengan ikhlas.

pernah suatu hari aku mendengarkan cerita mereka saat dulu mereka masih kecil dan SMA, sampai akhirnya ayah dan ibu sering bertemu dan menikah, seringkali saat aku di hukum karena melakukan kesalahan, orang tua justru sering membanding-bandingkan dengan pengalaman mereka yang susah, jaman boleh berubah yang nama pengalaman justru ga akan terlupakan..
Ayah ku sering bilang, Anak jaman sekarang lembek.. jalan kaki 10 meter aja udah ngos-ngosan. Ayah dulu 10KM nempuh jarak dari rumah kesekolah, lewat sungai dan sawah.. belum lagi baru dimarahin guru langsung lapor sama orang tua, dlu dimarahin bukan diomelin saja, sampe di pukul pake kayu gelam (balok kayu) ga ada masalah.. dan sekarang baru kerasa semua omongan ayah ku itu benar..

belum lagi ibuku, suka membanding-bandingkan susahnya hidup mereka dulu dengan kami anak-anaknya. aku kadang kesal mendengarkan cerita mereka, logikanya memang jaman harus berubah, dulu sekarang jelas beda, dulu itu jaman masih naik sepeda, skarang sepeda motor udah jutaan pengguna.. saat itu umurku masih kecil.. dan sekarang, setelah semua nya lewat, dan aku sudah punya suami dan sebentar lagi merencanakan hamil. aku justru teringat dengan cerita ayah dan ibuku, juga nenek ku saat beliau masih hidup. yang hampir smua cerita mereka menjadikan aku manusia saat ini..

GRATEFUL

aku tersadar, ketika cerita itu mulai samar-samar dipikiranku kenapa mereka ga pernah bosen menceritakan hal-hal yang aku sering anggap sepele.. karena mereka mengajak aku dan adik-adikku bersyukur, justru beda dengan anak yang jarang mendapat nasehat bahkan di ceritai oleh orang tuanya.. orang tua memang begitu sapa pun ingin anaknya lebih baik dari diri mereka.. harusnya kita bersyukur tidak hidup pada masa mereka, kalo sudah terbiasa hidup enak, saat diberi kesusahan justru kita jadi stress, mental breakdown, bahkan ada yang frustasi dan jadi gila. otak dipakai untuk tidak berakal sehat, pikiarn picik dan menghalalkan segala cara agar kita tidak susah atau terpuruk.. beda sekali dengan anak-anak terlahir kaya, dengan anak-anak yang terlahir miskin dan berusaha untuk kaya..

aku bersyukur dulu hidupku susah, terlahir dari kedua orang tua yang punya pengalaman hidup pahit dan manis bersama, belum lagi kisah romantis ayah ibu yang sering terngiang dalam pikiranku.. yang membuat aku menghargai arti seseorang, meskipun kenyataan nya pernah berbicara lain, namun itu lah resikonya, prinsipku tetap sama, kadang kita punya kepercayaan yang membuat aku justru bertahan dan tegar, ketika dikhianati aku terkejut dan berpikir kapok dan ingin bunuhdiri, rasanya memang sakit, tapi untuk sementara saja, karena begni lah hidup ga punya pengalaman justru akan membuat diri dibodohi, terus berusaha agar kejadian yang sama tidak terulang lagi.. berusaha hidup bahagia dan senang karena usaha kita sendiri.. aku menghargai cerita ibu dan ayahku semasa hidupnya.. aku bersyukur sekali masih teringat kisah mereka, aku sekarang justru senang, karena orang tuaku punya cerita untuk diceritakan kepada anak-anaknya..

ketika sianak bertanya, ayah ibu dulu pertama kali ketemu dimana? yang nembak (istilah jaman skarang) duluan sapa? ayah kerja dimana? ibu waktu itu lagi ngapain? nikahnya dulu gimana? trus sampe hal yang paling penasaran. smua pertanyaan ku dijawab, namun sayang aku belum sempat bertanya kepada ayah, ayah sudah tiada..

aku bersyukur meskipun dulu aku terlahir disaat kami tidak punya apa-apa, aku justru mengenal namanya usaha, punya pengalaman susah senang, pernah merasakan yang namanya mau enak nya sendiri.. yang mana yang benar dan yang salah, yang mana boleh di lakukan yang mana yang dilarang, punya pengalaman pahit, dan berusaha agar tidak jatuh kejurang yang sama..
Manusiawi memang, sebaik-baiknya aku melayani diriku dan orang lain dengan baik, pasti ada balasan yang baik juga.. sejelek-jeleknya aku melayani diriku dan oranglain dengan jelek, balasan yang jelek pun bakalan datang menghampiri kita..

Pengalaman hidup seseorang itu tidak sia-sia, kita yang mengalami ato orang lain yang mengalami pasti kedepannya akan berguna, mendengarkan kisah, fakta atau bohong biarkan pengalaman yang berbicara. disaat yang miskin menjadi kaya, ato disaat yang kaya menjadi miskin, disaat yang tinggi hati sedang berkuasa, nanti ada masanya dimana yang tinggi hati terkucilkan, hidup dalam kesusahan abadi..

AKu bersyukur bisa merasakan bahagia sekarang ini, berterimakasih sekali justru kehidupan ku dulu yang pahit membuah kan hasil sekarang ini, pengalaman buruk masa-masaku sudah terlewati. kini saatnya aku bersemi menikmati manisnya buat yang ku tanam sejak dni.. aku mendapatkan seseorang yang mau menemaniku susah senang bersama, semua terbayarkan sudah.. merasa bersyukur dengan jalan hidupku dari lahir hingga sekarang ini.. suamiku yang justru aku anggap dirinya adalah bayaran atas susahnya hidupku selama ini.. semua jalan pasti ada akhir, semua kesusahan pasti ada kesenangan. ga selamanya hidup susah, dan ga selama nya juga hidup senang, susah pasti akan kembali datang, tinggal aku menanggpinya dengan berlebihan atau dengan ikhlas..  ketika kebahagiaan itu tiba jangan lupa untuk berbagi dengan sesama..

Hidup hanya sekali, kalo sudah mati, ga akan bisa berbagi lagi :p