Pempek dan Malbi untuk lebaran


Edisi postingan telat hehe,.. buat lebaran ada pempek dan malbi, hidangan pertama yang kubuat sendiri untuk disantap lebaran nanti. H-1 semua bahan sudah disiapkan, dengan resep dari ibuku.. aku pede skali kalo  malbi dan pempeknya bakalan 100% sukses.. hahaha kepedean padahal lom pernah bikin sama sekali..

Cuko dan Pempek

Pertama kali ku coba bikin pempek, selain resep dari ibuku, aku juga browsing diinternet resep pempek. eh malah justru bikin aku bingung karena banyak versi yang ngejlimet.. bikin aku males bikin pempek.. akhirnya balik lagi ke resep ibuku.. dibantu suami yang ikut handle saat menguleni adonan pempek, dengan pedenya, aku bilang “tambah lagi sagu nya” masih lengket.. aku jadi ragu jangan2 kebanyakan sagu malah jadi nya ga lembut. aku pengen buat pempek yng lembut dan ikan tenggirinya berasa.. begitu selesai diuleni dan di bentuk.. akhirnya yang ditakuti kejadian, pempeknya keras, tapi ga terlalu keras2 banget. tenggirinya ga kerasa nendang, tapi masih kerasa sih.. namun jadinya banyak hahahah satu adonan dapet 25 pempek hihihi.. dari situ akhirnya aku ngerti kalo sagu ku ternyata kebanyakan hehehe..

maklum ya baru pertama, ibuku aja udah tahunan bikin pempek masih lom nemu cara bikin pempek selembut dan seenak Vico (nama pempek favorite dipalembang). setahu aku sih uleni adonan pempek harus bener2 rata.. padahal vico kan pasti ngulen nya pake alat.. kalo pake tangan rada nyebelin sih, lengket banget.. dan bisa jadi mereka bentuk pempek nya juga pake mesin.. lah kita pake tangan, pasti lengket lagi haha.. sagu dimana mana sampe ke rambutnya sony hihihi..

yah disitu aku jadi tau memang pempek ga boleh banyak sagu, bisa ga terlalu banyak ngasih sagu, kasih airnya juga jgn banyak-banyak. karena experiment pertama ku kali ini dengan pempek ga sukses, jadi resepnya lom bisa sharing.. next time kalo dah sukses bikin tekstur dan rasa pempek yang aku inginkan deh..

Pempek Tenggiri

meski ga sukses juga lumayan buat dimakan pas lebaran.. abis bikin cuko pempek juga ga sedap2 amad, karena kemungkinan salah di cabe dan bawang putih. ga pake cabe segar, pakenya cabe punya na mertua di kulkas yang udah di haluskan, jadi aroma dan rasa beda banget sama yang diharapkan.. hiks nyesel ga beli cabe kemaren.. bawang putihnya juga dari kulkas, aroma nya beda sama yg seger, padahal sedapnya cuko pempek dari cabe dan bawang putih yang banyak hahaha.. lagi2 dapet pengalaman.. bikin cuko pempek memang ga bisa asal-asalan, untuknya gula merah nya mantap kiriman dari ibuku dari palembang. jadi cuko nya ga jelek-jelek amad hihi..

belom pede dengan hasil pempek buatan sendiri, jadi batal sharing dengan tamu2 nya mertua.. jadinya disantap sendiri deh.. apalagi suami doyan banget maem pempek, sekarang masih sisa satu box kecil skali makan lagi di kulkas, cukonya juga tinggal 250ml lagi di picther .. masih laku juga pempeknya ternyata :p

Misi kedepan kalo mo bikin pempek lagi, tinggal belajar caranya gimana cara bikin pempek yang adonannya smooth dan tetep bertekstur..

Malbi Daging Sapi

Malbi itu sejenis rendang , tapi bedanya dia ga pedes, resep versi ibuku ga pake santen, logisnya santen itu bikin makanan cepat basi. kalo masak pas lebaran biasanya ga skali makan langsung abis, pasti 2 sampe 3 hari kedepan malbi masih bersisa, nah rencana nya ku juga ga mau pake santan, biar nanti leftovernya bisa disimpan di kulkas dan di angetin lagi kalo mo dimaem lagi.. jadi cukup pake air saja..  Malbi itu udah di kasih kelapa sangrai yang di haluskan kalo dikasih santan lagi sepertinya kelapanya berlebihan, jadi aku skip santan dan pake air saja.. ibuku ngajarin caranya bikin malbi, aku ga pede awalnya, aku juga cari-cari resep di google. rata2 sama saja, ada juga yang pake cengkeh dan santan dan beberapa bumbu lain..

hmmm. karena baru pertama kali jadi ikutin resep dari ibuku saja dulu.. 1kg daging yng sudah dibeli satu hari sebelumnya sudah di iris-iris. ternyata jadinya sedikit juga hehe.. 1kg daging kemarin 95rb an.. padahal hari biasa sekilo cuma 80rb U_U. bumbunya sudah di haluskan, plus kelapa sangrai sudah di halus kan dengan blender.. takarannya masih mengada-ngada, jadi kemungkinan besar 50% gagal itu pasti ada.. yg penting bumbu nya sudah bener, bawang merah putih, air sama, gula merah, kecap manis dan kawan-kawan..

Begitu subuh nya tiba saatnya mulai memasak, setahuku daging khas sudah pasti lembut, tapi begitu di proses dengan air dan terlalu lama dimasak, daging yg lebut jadi mengeras, berbanding terbalik dengan masak steak yg cuma 6 menit, masuk akal kalo memang rebusnya harus lama.. dengan pede aku sreng -sreng oseng oseng. sampe akhirnya pas mencicipi.. dengan takaran yng mengira-ngira itu terbilang enak.. legit dan gurih sekali. sony bilng terlalu kental.. apa jangan-jangan kebanyakan gula merah?

warnanya juga terlalu coklat, kelapa sangrai ku terlalu gosong mungkin ya. tapi rasa gurihnya pas sih enak katanya.. kekurangannya di warna dan  terlalu kental.. dan ternyata memang kelapa sangraiku yang salah, aku menyangrai kelapa terlalu lama, jadi nya gosong.. warna hitam pekat itu akibat kelapa yang di sangrai.. ditambah lagi karena aku ga pake santan jadi nya item nya kebangetan.. belum lagi pas dimakan juga berasa sandy seperti pasir.. setelah di konsultasikan ke ibuku. ternyata kelapa halusnya terlalu banyak hahaha. 1kg daging : 1/4 kelapa parut. aku justru 3/4 kelapa parut gmana ga kebanyakan hihi.. sory potonya kelupaan hehe..

yah dapet pelajaran lagi deh.. next time dicobain lagi.. bikin ketupat juga baru pertama kali hehe.. biasanya bikin lepat (semacam lontong tapi dari kentan) sama ibuku dipalembang, ketupatnya juga kurang padat,. tapi mertua justru beli lontong dari luar haha, kalo tau tadi ga bakal bikin ketupat yee..

lebaran tahun ini meski ga bisa mudik, tapi masih bisa merasakan lebaran yg ga kalah nikmatnya bareng suami dan keluarga besar mertua, minal aidin walfaidzin, mohon maaf lahir dan batiinn..

2 thoughts on “Pempek dan Malbi untuk lebaran

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s