After Marriage: Antara Hobby dan Kewajiban..


Suamiku punya hobinya sendiri, aku pun begitu.. dan kami mempunya hobi yang sama dari pacaran hingga saat ini tetap dijalani.. kami berdua sukanya, nge-game.. game online, game offline, PS (kalo ada), Game Android, game apapun itu selama bagus dan keren.. pasti dimainkan.. selain itu kami berdua punya hobi lain yang sama, yaitu Nonton.. Nonton Bioskop, Nonton Film Korea, Drama Korea, Nonton Tv Series, Nonton berita/infotainment Kecuali nonton sinetron yaa.. hahha

Diantara hobi yang sama itu ada juga hobi lain… yang bertentangan, contohnya. aku hobinya memasak, suamiku hobinya menghabiskan makanan, ato aku hobinya bikin berantakan kamar, suamiku justru hobinya memberesi kamar hahaha.. yah begitulah kehidupan kami beberapa waktu ini.. Menjadi istri itu gampang-gampang susah, disisi lain aku mensupport kehidupan, seperti masak, mencuci, memenuhi kebutuhan batin suami.. dan mencari uang saku sendiri.. disisi lain justru aku menyusahkan hihihi.. aku sebenernya malas bersih2 kamar, apalagi kamar itu menjadi sarang ku sendiri kalo siang hari.. suamiku justru paling hoby bersih-bersih. tapi semalas-malasnya aku, aku imbangi dengan hal lain.. aku punya hobby memasak, disinilah tempat dimana aku mencurahkan energi dan ideku pada masakanku..

Aku belum punya kulkas ato kompor sendiri, jadi masih numpang punyanya mertua, meskipun hobby ku masak, masak pun tidak sebebas waktu masih dipalembang.. itu kenapa aku lebih memilih masak dinner, dibanding menu makan siang.. (meanwhile begitu dulu ya hehe) dinner menjadi sesuatu hal yang luar biasa karena dinner lah aku bisa masak dan makan berdua bareng suami (plus mertua), karena suami waktu lunch nya masih di kantor, jadi malem nya harus special.. kebanyakan masakan ku campur aduk.. kadang indonesian food, western, asian dll. yg penting mood nya dulu mau masak apa.. belanja bahan-bahan segar di pasar terdekat, untuk dimasak menjadi menu makan malam yang special..

Hmmm weekend nanti rencana mo bikin steak, padahal belum punya pengalaman masak steak.. begitulah aku.. suka sekali mencoba masak menu baru yang belum pernah dimasak, berexperimen dengan resep yang sudah ada, dan menemukan resep yang pas hasil takaran sendiri .. Suamiku jadi Juri, hahaa seperti gordon ramshay nya masterchef.. Hasil latihan coba-coba pasti dicobain, meskipun gagal suamiku suka kasih komentar apa yang salah dan kurang, tapi begitu hasilnya sukses.. Aduh aku jadi galau, karena suami biasanya tidak berkomentar langsung saja melahap habis smua makanan.. setelah selesai makan, suamiku biasanya memberikan kecupan di dahi sambil bilang “enaaaaakkk”… nah kalo dah begini biasanya aku suka sharing resep nya di blog ku tercinta ini, tapi karena baru2 ini ga bisa poto-poto akibat hp belum diperbaiki, sharing resep ditunda dulu.. padahal sudah numpuk resep di dropbox..

Untung sekali aku punya suami yang lidah sudah mencoba berbagai rasa, itu karena beberapa pengalaman dia dulu waktu masih kuliah di curtin, bertemu banyak teman dari berbagai negara hingga yang ga pantes buat dimakan haha.. jadi aku tidak susah-susah kalo masak yang aneh-aneh, sampe suamiku juga ternyata cocok dengan masakan korea, pernah coba masakan korea samgyetang dan bibimbap hingga kimchi, ternyata ga masalah buat dia.. justru dia tau kalo masakan nya itu autenthic (mencoba dine in di daegu beberapa waktu silam)

Aku dan suami punya kebiasaan yang sama, karena kami suka nonton film, jika saat makan tiba, kurang afdol rasanya kalo tidak disambil nonton film hasil downloatan suamiku.. apapun itu, terkadang nonton kdrama, film hollywood yang sudah lama tayang, ato bahkan kalo lagi hoki dapet film yang mau tayang dibioskop.. kami berdua biasa nya menyantap makan malam sambil nonton bersama, setelah makan, lanjut nonton nya, hingga film habis, lalu istirahat sebentar, dan lanjut nge-gaameeee.. hahaha

Setelah ngegame selesai, lanjut tidur dan tingkah nakal ku mulai deh hehe.. tak setiap hari seperti itu, tapi hampir keseharian kami seperti itu, terkadang kalo baru gajian ato dapet rejeki, aku dan suami punya hobi mencoba restoran yang baru launching atau yang belum pernah dikunjungi… dan hobiku biasanya nulis review tentang restoran itu diblog menanyakan komentar suamiku tentang menu yang dipesan yah bisa dibilang second reviewer :p.. kalo ga ada yang launching, kita suka menyantap makan malam berdua di resto favorite, dan kadang juga sering mengajak teman kantor suamiku buat dinner bersama sambil cerita.. aku nyaman dengan keadaan seperti ini, biasa ada banyak istri-istri atau suami-suami kalo diajak buat dinner bareng teman kerja nya, suka males bahkan bilng ngbosenin, tapi tidak buatku, aku suka sekali berbaur dengan mereka, karena prinsipku, teman nya suamiku teman ku juga.. at least they know who i am.. bukannya kehidupan bersocial harusnya sperti itu ya?

Dirumah aktifitas ku hampir sepenuhnya di dalam kamar depan komputer, mau jalan-jalan keluar aku harus bersama dengan suami tercinta, meanwhile masih trauma naek motor sendiri, apalagi belum punya SIM jadi belum bisa kemana-mana sendiri.. jadi ini menambah nilai plus buat keharmonisan kami..

Kalo ngomongin soal kewajiban, sepertinya sudah pernah aku sharing di salah satu postingan ku disini, yah diantaranya sama seperti postingan itu, for now jadi istri kewajiban nya ya itu2 aja, secara psikologis maupun untuk memenuhi kebutuhan lainnya, suami dan istri harus saling support, ga boleh mengeluh, skali mengeluh boleh-boleh saja asal jgn keseringan ntar justru ga baik buat keharmonisan berumahtangga, sapa yang ga muak mendengar keluhan/ocehan emosi didalam rumah (bayangin jaman masih suka diomelin orang tua). dijalanin aja trus dengan ikhlas, life just a process, process of making.. suatu harii nanti pasti ada hasilnya..

Suamiku, meskipun hampir separuh dari penghasilannya untuk menutupi hutang pernikahan kemarin, kami masih bisa menikmati hidup bersama-sama, yah cukuplah buat nafkah dan have fun berdua.. begitu juga aku.. badanku mengurus bukan karena aku kurang makan, aku makan seperti biasa, karena aku salah me-manage waktu, aku hampir menghabiskan waktuku didepan komputer, berkutat dengan photoshop dan illustrator, coding css dan lupa waktu lupa makan, bahkan begadang hingga jam 3 pagi baru tiduran.. itu kenapa aku suka ngantuk kalo diajak jalan keluar oleh suami.. yahh itulah hidup, untuk menggapai sesuatu kita harus berkorban terlebih dahulu, seberapa besar pengorbananmu itulah yang akan menentukan hasilnya kelak, sabar aja smua pasti ada nikmatnya.. itung-itung diet gratis, ketika orang-orang diluar sana pengen kurus seperti aku. aku tak perlu diet/puasa sudah kurus duluan hahaha..

Suami dan istri saling menemani, suamiku itu milikku, aku itu milik suamiku.. dari ujung kaki hingga rambut semuaaa milikku, perasaan senang, sedih, emosi, marah, dan lain-lain itu juga milikku. tidak ada kata memendam perasaan, semua luapan rasa harus terbuka tanpa ada yang harus ditutupi, kalo lagi ga punya sedih tinggal bilng saja apa yang bikin sedih, emosi, dari mana semua perasaan itu berasal ceritakan saja.. daripada emosi tiba-tiba ga karuan suami justru bingung asalnya darimana.. ini malah bikin suami/istri suka ga betah dirumah.. coba pikir kapan lagi aku bisa merasakan kebebasan untuk mencurahkan smua perasaan kalo bukan dengan suami/istri tercinta, setelah sebelum nya dengan orang tua, itupun kadang dengan orang tua masih banyak yang ditutupi.. jadi kenapa harus ada yang dirahasiakan atau ditutupi lagi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s