Dishes that remind me Home..


Beberapa bulan terakhir masak ga lagi sebebas waktu masih di palembang, alhasil aku kadang jadi kangen masakan ibuku.. ada banyak jenis masakan rumahan yang biasanya kalo dibikin harus ibu yang masak, karena meskipun aku sendiri yang coba bikin dan sudah belajar cara bikinnya tetep aja ga sama enak hasilnya :p

Berikut masakan sederhana rumahan buatan ibuku yang bikin aku kaangggeeeeeeennn bangettt sampe ke ubun-ubun..

Sambel Cengek

Sambel khas Palembang ini emang top markotop, sambel ini ciri khasnya ada di terasi dan air asam. kenapa ada rasa asam-asam segar disambal, sambal cengek bikinan ibuku emang ga ada duanya, beda dengan sambal biasanya. entah takaran ala ibuku itulah mungkin yang membuat aku jadi penasaran..
dulu pernah coba bikin, malah hasilnya kemanisan, keasaman, bahkan kepedesan.. sambal cengek versi ibuku ga terlalu pedas, jadi kadang suka abis sambel duluan dari nasi hahaha.. lauk nya dibarengi sama tahu or tempe, kadang juga ikan asin bahkan ga pake lauk sekali pun tetep mantap.. sama rebusan sayuran sawi pahit, ato labu siam.. wuuhh nyamnyaamm..

Sambel Kering Tempe

Kalo kami nyebutnya sambel tempe.. sama dengan sambel kering tempe lain nya, bahannya ga ada beda, tapi untuk versi ibuku bikin disesuaikan dengan selera keluarga kami.. kami sekeluarga suka dengan kacang tanah goreng.. itu kenapa ibuku suka sekali meng “over dosis” kan kacang goreng nya haha.. sambel ini juga biasanya suka habis di cemil. tiap mondar mandir kedapur suka nyuri-nyuri buka tudung saji dicemil pake tangan haha.. ato kadang suka ambil piring kecil trus isinya kering tempe buat di cemil depan tipi…

Bahkan pernah juga ga habis yang disisakan cuma tempenya aja hekekekekee.. Dashyatnya lagi.. sambel ini juga tahan lama, bisa sampe seminggu ga basi-basi lo, asal disimpan dengan baik.. Kriuukk kriuuuk bareng nasi hangat dan ikan gorengg.. beeeuuhhh nyumiii

Pepes Tempoyak Ikan Patin

Pepes ikan khas palembang, pasti yang dikasih tempoyak. tempoyak itu sejenis kimchi nya orang palembang hahhaha.. buah durian yang di fermentasikan dengan garam atau gula.. ciri khasnya rasa asam dan manis cocok dibuat sambal, gulai ikan dan pepes ikan.. Pepes Patin Tempoyak ini jarang di buat, karena tempoyaknya sendiri masih musiman, jika musim durian udah habis, durian yang ga laku terjual biasanya dibuat tempoyak, dan harusnya tempoyak yang enak justru dari durian yang manis dan tebal dagingnya.. kalo sudah musim durian biasanya tempoyak mulai dijual di pasaran.. harganya juga mahal, untuk tempoyak kualitas tinggi dan rasanya enak itu bisa belasan ribu per 100 gramnya..

Tempoyak juga tahan lama, bisa tahan hingga berbulan-bulan lamanya, apalagi disimpan di dalam kulkas, dikeluarkan kalo mau diolah saja.. ibuku suka beli tempoyak tempat langganannya, emang sih tempoyaknya enak sekali.. ibuku suka beli 1kg sekali beli.. deuh padahal kolesterolan haha.. tapi namanya orang palembang, kalo makan ga enak kalo ga pake tempoyaakk yaa?? haha

Ibuku bikin pepes ikan ini tergantung mood, kalo lagi pengen bikin ya ibuku mu mau repot2 an bikin pepes ikan patin, tapi kalo lagi ga mood, diminta bikin juga ga bakalan dibikinin, alasannya ga ada yang jual tempoyak enak.. eh entah kenapa kemarin aja pas aku udah pindah ke solo. aku di telpon trus pamer kalo disana lagi bikin pepes patin tempoyak huhuhu..

Asem-asem ikan Seluang

Ikan seluang itu.. cari aja di google ya hahaa, ikan nya kecil. ikan ini adanya di sungai kecil, atau sungai batang hari.. kalo pas musim ikan mudik, di kampung nya ibuku biasanya banyak yng jual, kadang keluarga dari kampung dateng ke palembang bawain ikan sungai.. nah biasanya ikan nya langsung di pindang asem-asem.. almarhum ayahku doyan sekali makan ikan ini.. meski banyak tulang kecil nya tetep aja disantap..

banyak cerita dibalik asem-asem seluang.. smuanya selalu ada berhubungan dengan rasa kekeluargaan.. keluarga kumpul dan biasa masakan ini yang di hidangkan buat disantap bareng.. digoreng, dibikin pindang atau asam-asam, kalo ayah ketemu sama seluang.. pasti udah booking duluan.. “Neeh dibikin asem-asem yeee” haha

Ikan Patin Panggang

Kenapa patin lagi? palembang salah satu kota penghasil patin terbesar di asia.. patin nya palembang beda dengan patin nya jawa.. ato patinnya orang makassar, patin palembang warna sirip nya merah, dan tekstur daging nya lembut sekali.. ga heran kalo patin banyak sekali macem masakannya.. digulai, di-pepes, di goreng, di asem manis, di bakar, dll..

Nah kalo hari minggu tiba, dirumah doyan sekali bikin ikan patin panggang.. ikan patin segar dibeli dipasar, di potong dua trus di panggang ala kampung.. ga pake bumbu tambahan, hanya pake garam dan minyak jelanta (alias minyak bekas menggoreng). rasanya ga kalah enak.. ikan patin panggang ini dikenalin ibuku dari sejak aku masih kecil.. makanya sampe saat ini ikan patin panggang bikinan ibuku lah yang selalu ngangenin, meski udah bisa bikin sendiri, tapi tetep. momen saat kami lagi manggang ikan itulah yang paling berharga.. :p

Tekwan Kepala Udang

Masakan ini langka banget bikin nya, karena butuh kepala udang sungai yang gedeeeeee kaya lobster.. udang jenis ini kepalanya besar sekali dan badannya kecil, biasanya udah ini dapetnya di sungai. dan kalo djual skilo bisa ratusan ribu.. kepalanya aja dijual pun laku.. karena kepala nya itulah yang di favoritin. beda dengan udang biasanya, itu kenapa kalo bikin tekwan dengan kepala udang ini, rasanya makin JOS.. tak terlupakan..

Ibuku dulu sering bikin tekwan mnggunakan kepala udang, tapi skarang sudah jarang karena hargany mahal sekali.. resep tekwan nya sama seperti resep tekwan kebanyakan, bedanya ya di kepala udang.. kepala udang ini bikin rasa kuah makin kaya.. otak dari udang tersebut yang bikin rasa kuah makin creamy, merah-merah warna kuah tekwan karena kepala udang..
aku juga suka rebutan sama adek perempuanku, jadi ibuku pasti tau, kalo beli kepala udang ga bisa satu, harus dua dan ukuran nya sama.. belum lagi ibuku suka sekali menggunakan jamur kuping yang banyak.. ahahaha lagi-lagi favoritenya keluarga..

Pempek DOS

kalo ga ada ikan giling, sagu pun jadi.. Pempek doss ini sama halnya dengan pempek ikan, bedanya adonanya cuma pake Sagu dan Garam.. aku jadi lupa kapan terakhir kali makan pempek dos, sepertinya sudah lama sekali.. waktu SMA? ato pas masih kerja di warnet kah? wah pokoknya lupa.. Pempek Dos ini perlu tenaga extra untuk mengungah, justru enaknya disitu.. ngunyah pempek dos yang kenyal bersamaan menghirup cuko pempek di pagi hari, nikmat sekali rasanya..

Pempek DOS masaknya sederhana, tapi karena udah lupa, aku jadi lupa cara buatnya.. (perlu ditelpon nih). dinamakan pempek dos karena pada saat menggoreng pempek ini mengeluarkan suara “ddoooossssss” kalo rang jawa “meledos” alias meledak.. ga bener2 meledak tapi bentukannya seperti bola sagu yang akan pecah.. tapi ga sampe meledak minyaknya haha..

Tumis Jamur “Tenawan”

Dari kecil sudah dikenalin sama kampung halaman, udah pernah ngerasain kotor2an sama sapi dan lumpur.. panen buah duku, nungguin durian runtuh.. panen sayuran, nangkul ikan.. sampe manjat poon rambutan haha.. Tenawan adalah nama jamur sebutan kampung halaman ibuku.. Bentuk nya seperti jamur biasa, warna kecoklatan, rasanya enak sekali.. seperti daging..

Jamur ini musiman, biasanya jamur ini tumbuh liar di hutan di pepohonan, jamur ini ga sembarang jamur, kalo sampe tumbuhnya di pohon yang salah, bisa-bisa beracun.. kami punya keluarga yang tinggal dihutan, berkebun durian, duku, rambutan, kalo musim panen, mereka suka datang kepalembang bawa oleh2, atau lebaran kami berkunjung kesana bersana sanak keluarga lain nya.. Nah jamur tenawan inilah makanan favoritku, tiap kali mereka datang, aku nagih si jamur tenawan ini.. ukuran jamurnya sama seperti jamur putih, teksturnya lebih alot, dan rasanya enak.. cuma di tumis dengan bawang saja sudah enak sekali..

Ibuku selalu masak jamur tenawan ini kalo keluarga dari kampung halaman datang kerumah.. satu mangkok habis sendirian, kalo kehabisan aku suka nangis ato ngambek.. karena ga kebagian haha..

—-

yang begitulah kira-kira, sedikit dari sekian banyak makanan yang di kangengin yang baru diingat beberapa, masih ada masakan lainnya yang untuk sekarang lupa untuk disebutkan..
Ibuku adalah salah satu inspirasi memasakku, meskipun ada beberapa jenis masakan yang sudah aku mastery and bikin ibuku males masakin.. maunya aku yang masak.. hanya bedanya masakan ibuku punya cita rasa tersendiri..

Maaf ya sementara ga ada gambarny, karena kebanyakan sudah lama sekali.. dan rata-rata lom punya kamera saat itu jadi smuanya ga pernah difoto.. di google juga ga ada yang sharing, mungkin karena kata-katanya kurang familiar, emang sih hambar kalo ga ada foto, jadi ga bisa bayangin bentuknya gimana.. next time kalo punya kesempatan, bakalan foto dan sharing, haha..

Thank you ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s