Review: Frikadele Steak and Baked Fusili Pasta ala Oh LaVita


Asem…. 

Ini kesan pertamaku waktu pertama coba Frikadele Steak..
Trus langsung bertanya-tanya, apa emang punya ku aja kah.? atau memang lidah ku lagi ga beres.?.
Tapi untung nya temen kantornya suamiku juga pesan menu yang sama, frikadele steak.. dengan penampakan yang sama.. jadi karena komentarku ASEM tadi, si temen bilang..
“loh masa sih? kok punya ku ngga kok?”
karena penasaran kami berdua sharing frikadele masing-masing, yang lain juga ikutan, mbak annisa dan suamiku… Mereka semua bilang ngga asem, and rasanya enak.. namu aku sendiri merasakan rasa yang sama..

Wah apa mungkin lidah ku yang salah ya?..
Tapi ga sampe situ aja, aku trus mencoba frikadele steak lagi dan lagi, mencari tau apa yang salah.. tanpa tanya ke pelayan ato ke chef nya langsung, terus bergumam sendiri.. mencari tau sambil menahan rasa asem nya itu..
Tekstur Frikadele yang lembut seperti layak nya perkedel daging, dan itu enak sekali.. namun rasa asem nya itu yang bikin.. “Tidaaaaakkk!!!”
dan seperti nya beef steak nya memang seperti ditambahi tepung layaknya perkedel dan rempah-rempah didalam nya..

Aku tetep kekeh kalo lidah ku itu ga salah rasain..
trus menebak..?
ini asem mungkin karena bumbu nya kali ya? apa karena dibumbui semacam bumbu bolognesse? cengkeh kah? ato di beri perasan lemon? kenapa terasa terlalu pekat rasanya? atau disengaja karena nyeimbangin dengan mushroom gravy? semakin di coba semakin asam, dan aku ga tahan..

20130307_175548

Frikadele, Bad picture because low light so i use flash >_<

Belum separuh porsi aku sudah menyerah, karena benar ga bohong kalo emang rasa nya enak.. tapi terlalu asem buatku.. semakin di sendok semakin pekat rasa asam nya.. Kombinasi Frikadele-nya sudah pas, untuk porsi paket hemat 19.000 udah termasuk french fries, dan onion ring, ditambah free Ice tea/Hot tea.. Untung aja ada Es Tes, haha Nano-nano deh rasanya.. trus karena ga tahan suami ku menyarankan untuk berhenti cobain dan pesen menu yang lain aja  dan emang aku lagi laper si.. jadi aku pesen Beef Sausage O-ring favorite ku hehehe.. *peacee

Lanjut cobain Baked Fusili Pasta, Papa yang pencinta Risotto dan pasta kali ini mencoba menu baru dari oh Lavita.. yang kebetulan kami memang diundang untuk mencoba menu-menu baru Oh LaVita.. dan papa bilang “Hmmm, Enak..”.. cara penyajian nya yang pas dihidangkan menggunakan Hot Plate membuat Pasta awet hangat nya, tanpa membuat pasta itu sendiri “melenyek”.. kalo orang jawa bilang yang artinya Benyek/Becek, kalo orang palembang bilang nya “medok” artinya mengembang.. haha..

20130307_175607

Again!!! Low light on Baked Fusili Pasta, Yumm

Pasta yang di masak PAS, ada sedikit potongan daging.. di tambah saus yang Creamy and Cheese banget.. di tambah lagi parutan keju cheddar diatas nya, bikin pencinta keju makin klenger.. tapi kalo mo lebih enak lagi, “harusnya di atasnya dikasih parmesan bukan keju cheddar, sedikit aja ga usah banyak2” itu kata suamiku bilang.. trus aku bilang “mungkin karena paketan jadi keju atasnya ga maksimal😛 hihihi”
Baked Fusili Pasta, dari penampakan bisa di lihat memang membosankan, karena wujudnya tak seindah menu-menu lain yang di tawarkan.. tapi kalo soal rasa, baked fusili lebih enak di banding spaghetti biasa..

Ga hanya dua menu itu saja, karena kami makan nya saling cicip-cicipan, temen kantornya papa, mbak Annisa, memesan menu Medium Dori Chesse.. Kebetulan menu yang satu ini sudah pernah aku coba beberapa minggu yang lalu.. tapi porsinya besar, namun yang mbak annisa pesen kali ini porsi paketan, lagi-lagi 19.000, udah include french fries dan onion ring.. dan aku lebih suka yang paketan selain harganya lebih murah dari size reguler dan side dish nya juga banyak, karena waktu itu porsi Dori yang reguler lebih besar dari yang paketan, yang hanya diberi side dish plain mash potato jadi cepat kenyang.. berbeda dengan dori cheese medium.. makannya bisa di nikmati..

Kalo Soal rasa, Dori cheese nya tentu saja yummy sekali, Dori nya hampir seperti Ikan Dori Segar, Daging yang lembut khas ikan dori, begitu dilidah kesannya Melting dimulut dan Cocok sekali dengan Cheese Sauce-nya, lagi-lagi penyajian nya yang pas menggunakan Hot plate, karena kalo 15menit kemudian di tinggal atau di sambil ngobrol lama masih tetap hangat..

20130223_185642

Reguler Dori Chesse and Mash Potato..tried it couple weeks ago, Thats Huugee Size for women..

Selang beberapa lama, ga lama sebelum smua menu nya selesai disantap, Mas Rudy (teman kantor nya suami, yang sama-sama pesen Frikadele Tadi) bilang gini…
“iya iq, Na.. Lama-lama dimakan rasa nya Jadi asem ya..”

Tuh kan, bener apa yang aku rasain, emang awalnya asem nya biasa, tapi kalo lama-lama di santap rasa asam nya makin pekat..
Lah tapi kok aku bisa langsung merasakan asam yang pekat?
Mbak Annisa, Papa, dan Mas Rudy Semua bilang Enak, dan aku stuju kalo Frikadele nya emang enak, tapi karena aku merasakan rasa asam yang luarbiasa membahana itu.. dan akhirnya aku tau alasannya kenapa..

Perbedaan nya adalah SAOS SAMBAL..
Mas Rudy cara makannya tentu saja berbeda dengan aku, Aku yang makan tanpa saos, langsung disantap segera setelah terhidang di meja, dan langsung seketika itu juga merasakan rasa asli dari frikadele nya itu.. tapi aku tetep penarasan, rasa asam nya itu dari mana sih? entah mungkin dari bumbu..

Sedangkan mas Rudy, Begitu Frikadele dateng, dia langsung melakukan ritual sebelum makan.. ngambil Botol saus sambal, dituang langsung di atas Frikadele.. lalu di santap..
Penikmat saos sambal and ngga ternyata pengaruh, dan saat aku ikut coba pake saus sambal, ternyata rasa asam berkurang, bercampur dengan rasa pedas berbumbu dari saos sambalnya itu, yang kalo di gabung emang hasilnya tidak asam.. tapi begitu kucoba tanpa saos, dan ternyata rasa asam itu kembali..
Dari situ aku tau, mungkin frikadele di peruntukan untuk penikmat saos seperti mas rudy.. dan memang kebanyakan di solo terutama penikmat makanan di solo, biasanya memang suka sekali menggunakan Saos dalam menu makanan mereka.. Everywhere is saos sambal..

IMG-20130307-WA0001

With Friends enjoying dinner..

Yah too Bad lah, Frikadele, i have too say sorry and goodbye to you from now on.. ahaha..  

inilah sedikit banyak review saya dan suami sebagai penikmat makanan..
Tulisan ini adalah self experience and ourselves tell a story.. Kembali kepada kalian yang sudah pernah mencoba atau bagi yang belum dan penasaran sama enak dan murahnya Oh LaVita, Silahkan cobain sendiri, Datang dan rasakan langsung ke Oh La Vita Cabang Tirtosari no 11, atau juga Autoplex SPBU Solo Baru..  Tapi Menu-menu paket diatas tidak avaiable untuk hari Jumat dan Sabtu.. 

Thank you so much buat Ko Stephen (benerkah? Habis ngintip artikel dari HarianJogja) buat Complimentary Invitation nya, overall kami smua menikmati sekali hidangan yang ada di Oh LaVita..🙂

20130223_185734

Sausage Risotto, my husband recommended dish.. ini bukan bubur atau terbuat dari ketan, this is the real taste of Italian Cuisine, Made from Arborio Rice, Italian Short-Grain Rice.. its rare, hard to find it everywhere..

and for everyone.. Thank you for reading..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s