Jadi Istri itu….


Lama ga posting, soalnya dah seminggu lebih ga bisa akses wordpress.. padahal banyaaaaakkk banget hal yang mau di tulis, keseharian sehari2 yaa hampir sama.. tetep disibukan dengan antrian kerjaan yang sedikit berkurang dari biasanya tapi sekarang disibukkan dengan tugas2 menjadi seorang istri..

Apasih specialnya? Deuuhh yaah jelas special, menjadi seorang istri melambangkan kita ga lagi sendiri.. apa-apa dikerjakan sama2, dilakukan berdua, pergi sama-sama.. “lah apa beda nya dengan pacaran?” Yaaa intensitas sama-sama nya jadi lebih banyak.. dulu ada beberapa hal yang dilarang untuk di lakukan sama-sama, sekarang sudah ngga hehe. seperti tidur bareng, mandi bareng, dst-dst

Menjadi indenpendent women dalam artian kita merdeka ga bisa lagi tergantung sama orang tua.. hidup lebih mandiri dan harus terencana bersama suami.. merasakan kebebasan dalam artian sebebas-bebasnya bersama sang suami, ada yang selalu menemani tiap hari, dan satu hal lagi..

Susah senang itu selalu bersama, suami sedang sakit ato saya sedang sakit kita saling jaga dan mengobati.. suami sedang gundah banyak cerita dikantor ato ingin curhat ttg trouble kerjaan kantor, aku sbagai istri siap jadi good listener plus bisa kasih masukan dan semangat.. meski mungkin bagi sebagian orang bilng. Alah lebai banget.. tapi Percayalah ini berpengruh buat kelangsungan hubungan suami istri.. harusnya saat  pacaran dulu juga mempengaruhi hubungan pacaran, intensitas berkomunikasi haru lebih di tingkatkan, buat numbuhin rasa pecaya satu sama lain. Malah aneh kalo smpe ga ada ceritaa.. hambar rasanya..

ada yang bilang,

“ah pengantin baru mah biasa, karena baru ya ga ada masalah, ya ga ribut”

emang iya trus kenapa? kebanyakan dari pengantin baru emang masih wangi, masalah ato keributan memang belum ada, nanti kalo udah bertahun-tahun menikah seiring berjalannya waktu, pasti ada konflik yang terjadi.. tapi saya percaya kalo konflik tersebut nanti nya tidak akan sampe membuat piring2 dirumah pecah, ato komputer dirumah rusak gara2 di banting oleh suami.. karena kami berdua mempunyai sifat berbeda yang dapat membuat kita saling mengisi satu sama lain. Saya punya bekal pengalaman pernikahan orang tua saya dulu.. pernah juga melihat suami istri bertengkar mempermasalahkan hal-hal yang harusnya sepele tapi jadi besar, masalah yang harus di bicarakan baik-baik, tapi karena tradisi diem-diem an jadi meledak emosi nya.. tapi balik lagi, prinsip saya, mau menikahi dia itu karena saya sudah 1000% percaya ga ada keraguan apapun masalah yang menghadapi saya dan papa, pasti bisa terselesaikan, tanpa harus membawa piring dan gelas untuk di pecahkan hehehe.. karena kunci utama adalah cerita, cerita mengenai unek-unek tanpa harus di pendam dan di diamkan begitu saja, ga suka itu hal yang lumrah, ada yang mau di omongin ya pasti ada, tinggal kita aja sudah mau terbuka atau belum dengan suami.. dan harus nya IYA! kan udah suami istri :p

dan sebenerny saya bersyukur, kalo papa ku itu (red: suami), jarang marah tapi bukan berarti ga bisa marah.. 5 tahun kami pacaran hanya dua kali dia marah.. karena emang perbuatanku itu keterlaluan. ga bisa di tolerir, dan harusnya ga bisa di kasih ampun.. Tapi saya cepet sadar, karena papa cerita alasannya kenapa ga suka, dan di balik kalo kondisi nya dia yang melakukan hal tersebut.. dan merasa emang saya udah keterlaluan, jadi saya minta maaf, berjanji ga akan ngulangin lagi.. hal tersebut juga jadi pengalaman pembelajaran ku.. hasilnya aku juga harus meniru positif nya, saya juga jarang marah ke papa, paling juga ngambek.. “ngambek ga dibawain bunga kalo pulang kerja” Hehehe

Jadi istri itu harus rajin ngurusin suami.. harusnya ya.. HAHA tapi bad habit dr dulu tetep aja nempel, doyann lembur malem2 kerjain tugas, main game. Sampe akhirnya waktu tidur jadi kacau, and jadi kalong deh.  Bobo nya siang hari.. bisa sih sebenernya buat merubah itu.. harus bisa.. tapi entah kenapa suasana disolo beda dengan palembang (perasaan aja kaliii), disolo maunya malem itu enaknya kerja, sedangkan di palembang malem itu sangat enak sekali buat tidur.. jam 9 malem udah bisa tidur.. manusia aneh.
Tapi aku sadar, kebiasaan ini harus bisa di ubah, karena ga bagus juga buat tubuh.. metabolisme jadi ga seimbang yang takutnya terjadi kenapa-napa and aku ga mau kuruz seperti dulu lagi.. terakhir naik 10Kg sejak tinggal di Palembang, Makan banyak dan teratur, ngemil malem dan bobo nya juga seimbang..

Dari pagi sampe siang menjelang sore nungguin misua pulang kantor, “hari ini masak apa yah” ato “tar malem enak nya dinner apa” ato “hmm enak nya dinner dimana, nyobain tempat baru ah” rutinitas itu trus dilakukan.. kalo lagi males masak kita suka keluar hunting resto baru buat icip2, untung nya papa pro banget sama hobby ku yg suka bikin food review resto2 baru.. apalagi sekarang kan enak, mau kemana2 ada papa yang anterin..
Sorenya suka nyuci pakaian, untung nya aku dari kecil udah kulino hidup susah, diajarin dari orng tua, dulu saat SMP kalo nyuci pakaian itu harus sendiri karena udah besar, sering banget di omelin gara-gara males cuci pakaian sendiri dan ternyata manfaatnya emang kerasa manfaat nya sampe sekarang. Aku sudah tebiasa dengan hal seperti itu jadi ga perlu ada pembantu untuk ngurusin yg begituan, semampuku aku jalani.. dan kalo sudah punya rumah sendiri, impian kedepannya mau beli mesin cuci, biar enak nyuci sprei ato gordin.. bermimpi boleh donk ya..bhehehe

Soal financial kita atur sama2, lagi kere ato banyak duit kita saling ngingetin, karena sekrang pengantin baru lagi banyak kebutuhan, mesti pinter2 cari celah agar ga kebablasan.. untungnya ada sampingan paling tidak bisa saling menutupi kekurangan itu.. papa harusnya sudah percaya soal keuangan, namun aku masih belum bisa megang tanggung jawab itu karena ulah ku yang belum 100% bisa mengatur keuangan, harus bnyk belajar lagi soal pembukuan, mungkin 6 bulan kedepan sudah siap dan bisa ngatur pembukuan.. Selama dipalembang sempet puasa berbulan-bulan ga lagi sering ng-mall, paling ke mall buat beli kebutuhan selama sebulan, dan cuci mata (meskipun kadang ending nya shopping juga)

Banyak banget kewajiban jadi seorang istri, nyiapin pakaian, nyuci, masak, siapin makan, beresin kamar, and kerja rodi dimalam hari, dst dst  kalo di tulis bisa jadi buku pokoknya, di toko buku mungkin ada tuh. Tapi yang namany hidup berdua sama yg dicinta, pahit asem asin susah semua terasa manis dan bahagia, asal ngejalani nya dengan ikhlas dan percaya, intinya kita ga belarut sama keluhan yg ga penting.. mengeluh boleh tapi jangan sampe aura negatikita berbagi tugas bisa ringan ga saling menyusahkan, kdang aku lagi nyuci dan masak, papa suka bantuin nyapu kamar and beresin tempat tidur. And kalo smua sudah beres. Malemnya suka dinner dikamar, sambil nonton film ato main game online.. aku lanjut kerja sampe subuh, dan sampe akhirny bangunin papa buat kerja.. haha kacau jadwalnya..

Intinya jadi seorang istri itu, ISTIMEWAAA!!!

One thought on “Jadi Istri itu….

  1. Pingback: After Marriage: Antara Hobby dan Kewajiban.. | Keluarga Sony

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s